Sekolahku Bestari, Belajar Jadi Nyaman

- Editor

Minggu, 4 Juli 2021

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kondisi lingkungan di sekolah sangat berpengaruh terhadap iklim belajar mengajar. Jika lingkungan tidak bersih ditambah suasana yang kurang menyenangkan apalagi terasa panas,  maka tentu saja akan mengganggu konsentrasi anak didik dalam belajar. Mereka akan merasa gerah dan tidak betah, sehingga hasil belajar anak pun akan menurun dan tidak memuaskan.

SDN 1 Lingsar adalah salah satu sekolah negeri  yang berada di wilayah pemerintahan Kabupaten Lombok Barat yang memiliki program menciptakan lingkungan belajar yang bersih dan nyaman. Sekolah tersebut tepatnya berlokasi di jalan Gora II Lingsar, Kecamatan Lingsar. Sekolah tersebut berada di pusat kota Kecamatan Lingsar, yaitu Desa Lingsar.

Saat ini jika Anda memasuki lingkungan sekolah SDN 1 Lingsar maka Anda akan merasakan aura yang berbeda dari lingkungan di sekitarnya. Memasuki pintu gerbang sekolah, suasana nyaman sudah mulai terasa. Seolah-olah Anda memasuki sebuah taman bermain dan tempat hiburan alam yang asri dengan pemandangan taman yang cukup menyejukkan mata. Beberapa pohon besar dengan dedaunan nan rindang terdapat di halaman sekolah tersebut. Pohon buah-buahan akan berbuah lebat jika datang musimnya, sehingga semakin menambah indah pemandangan sekolah.

Beraneka ragam jenis bunga juga ada di lingkungan sekolah SDN 1 Lingsar ini. Suasana yang nyaman dengan taman yang indah ini membuat banyak orang senang berkunjung ke sekolah, walau hanya untuk sekedar berswa foto.

Kondisi lingkungan sekolah yang indah dan sejuk ini tidak tercipta begitu saja. Hal ini merupakan perwujudan dari pelaksanaan visi sekolah yang berwawasan lingkungan di mana salah satu misinya yaitu mewujudkan lingkungan sekolah yang BESTARI (Bersih, Sejuk, Tenang, Aman, Rapi dan Indah). Selain itu, SDN 1 Lingsar juga ingin berpartisipasi dalam program pemerintah provinsi yaitu “NTB Zero Waste” yang dicanangkan oleh bapak gubernur NTB yaitu Drs. Zulkieflimansyah.

Sejalan dengan hal itu, bapak Bupati Lombok Barat yaitu Fauzan Khalid juga mendengungkan hal serupa melalui Program Ijo Nol Dedoro. Istilah yang menggunakan bahasa Sasak tersebut jika diartikan ke dalam Bahasa Indonesia berarti hijau tanpa sampah. Tujuannya yaitu membuat lingkungan agar terlihat hijau, rindang, adem, nyaman karena banyak tumbuhan yang dapat menghasilkan oksigen. Sehingga udara menjadi bersih.  

Dalam program ini tidak ada target yang mudah dan muluk-muluk. Menurut Bupati Lombok Barat program ini hanya bisa dicapai apabila adanya kemauan dan kerja sama serentak dari seluruh masyarakat NTB dan warga Lombok Barat, khususnya. Termasuk dalam hal ini seluruh sekolah-sekolah yang ada di wilayah Kabupaten Lombok Barat.

SDN 1 Lingsar selaku salah satu instansi pendidikan yang berada di lingkungan pemerintah Kabupaten Lombok Barat juga merasa berkewajiban melaksanakan program ini. SDN 1 Lingsar yang saat ini dikepalai oleh Ibu ELIS RAHAYU KA, S.Pd sangat mendukung program Ijo Nol Dedoro ini. Sebagai bukti, SDN 1 Lingsar sudah mulai melaksanakan program tersebut dengan menyusun visi dan misi sekolah berwawasan lingkungan.

Berbagai kegiatan telah dilakukan antara lain dengan membuat taman sekolah menjadi lebih asri dan indah. Semua warga sekolah diminta terlibat  aktif dengan membawa bunga hias ke sekolah. Tidak lupa sekolah juga menyediakan sarana dan prasarana pembuangan sampah seperti tong sampah di setiap kelas, di halaman, maupun di kantin sekolah.

Selain itu sekolah juga mensosialisasikan tentang sampah dan jenis-jenisnya kepada peserta didik dari kelas 1 sampai kelas 6. Guru menugaskan kepada seluruh peserta didik untuk memilah antara sampah organik dan non-organik kemudian memasukkan sampah plastik ke dalam botol yang bisa dijadikan sebagai hiasan.

Dari serangkaian kegiatan yang telah dilakukan tersebut, maka sekolah SDN 1 LIngsar sukses menciptakan lingkungan belajar mengajar yang bersih, sejuk, rapi, rindang dan Indah sehingga menyenangkan bagi seluruh warga sekolah. Kegiatan belajar mengajar pun dapat berjalan dengan lebih baik.

Ditulis oleh Ema Marianti, S.Pd.SD

Berita Terkait

Memaksimalkan ChatGPT untuk Pembelajaran Berdiferensiasi dalam Kurikulum Merdeka
Dampak Positif Kecerdasan Buatan untuk Pendidikan di Indonesia 
Menggali Potensi Kecerdasan Buatan dan Etika Penerapannya di Dunia Pendidikan
Kecerdasan Buatan yang Mengguncang Dunia Pendidikan
Geogebra Media Pembelajaran Matematika yang Menyenangkan
Apakah  Sosok Guru Akan Tergantikan oleh Teknologi AI? 
Kehadiran ChatGPT dalam Dunia Pendidikan, Bagai  Pedang Bermata Dua
Keajaiban Kecerdasan Buatan (AI) yang Mampu Merevolusi Dunia Pendidikan
Berita ini 40 kali dibaca

Berita Terkait

Selasa, 20 Februari 2024 - 10:35 WIB

Memaksimalkan ChatGPT untuk Pembelajaran Berdiferensiasi dalam Kurikulum Merdeka

Senin, 19 Februari 2024 - 15:20 WIB

Dampak Positif Kecerdasan Buatan untuk Pendidikan di Indonesia 

Jumat, 16 Februari 2024 - 09:32 WIB

Menggali Potensi Kecerdasan Buatan dan Etika Penerapannya di Dunia Pendidikan

Selasa, 13 Februari 2024 - 10:50 WIB

Kecerdasan Buatan yang Mengguncang Dunia Pendidikan

Selasa, 6 Februari 2024 - 10:35 WIB

Geogebra Media Pembelajaran Matematika yang Menyenangkan

Senin, 5 Februari 2024 - 10:27 WIB

Apakah  Sosok Guru Akan Tergantikan oleh Teknologi AI? 

Sabtu, 3 Februari 2024 - 15:55 WIB

Kehadiran ChatGPT dalam Dunia Pendidikan, Bagai  Pedang Bermata Dua

Sabtu, 3 Februari 2024 - 15:20 WIB

Keajaiban Kecerdasan Buatan (AI) yang Mampu Merevolusi Dunia Pendidikan

Berita Terbaru

Edutainment

Peran Penting Guru dalam Mewujudkan Indonesia Emas 2024

Kamis, 22 Feb 2024 - 10:25 WIB