Mengundang Native Speaker ke Kelas Bahasa Inggris Pakai Google Meet

- Editor

Rabu, 6 April 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Oleh Ana Yudha, M.Pd.

Guru di MTs N 1 Probolinggo

Perlu adanya inovasi baru dalam kelas bahasa Inggris, untuk meningkatkan hasil pembelajaran dan menciptakan pembelajaran yang menarik serta tidak membosankan. Salah satunya adalah dengan cara teacher collaboration dengan menghadirkan native speaker  di kelas melalui Google Meet. Kolaborasi dengan native speaker yang kompeten di kelas bahasa Inggris ini bisa dilakukan melalui sambungan internet. 

Pembelajaran seperti ini dapat dilaksanakan oleh guru dengan model pembelajaran tatap muka secara langsung dengan siswa. Sedangkan native speaker hadir ketika pembelajaran akan dimulai. Selain itu, pembelajaran ini juga bisa dilakukan oleh guru dengan cara menggabungkan antara pembelajaran online dan pembelajaran tatap muka.

Dalam pembelajaran teacher collaboration dengan native speaker berbasis blended learning dengan model komunikasi synchronous, misalnya, dapat memotivasi siswa untuk meningkatkan speaking skill dan sekaligus mengembalikan hak belajar siswa yang selama masa pandemi Covid-19 mengalami pergeseran. 

Pembelajaran bahasa Inggris yang melibatkan pihak luar yaitu native speaker harus direncanakan dengan baik. Seperti materi pembelajaran, tujuan pembelajaran dan kompetensi dasar yang harus dicapai, mengatur sesi diskusi atau bertukar pikiran dengan  native speaker tentang format pembelajaran dan pembagian tugas di kelas. Hal ini merupakan hal penting dilakukan karena berkolaborasi dengan pihak lain tidaklah mudah. Harus ada pembagian tugas yang jelas. 

Dari pihak siswa juga harus dipersiapkan mentalnya karena bisa jadi hal ini merupakan  pengalaman pertama bagi siswa. Guru juga harus menyiapkan diri sebagai translator jika apa yang diucapkan oleh native tidak dapat dipahami oleh siswa. Guru juga sekaligus membantu siswa untuk mengucapkan pertanyaan yang ingin disampaikan jika ada yang mengalami kesulitan. 

Demikian pula dengan perlengkapan di kelas, perlu adanya persiapan kelas yang akan digunakan secara matang. Terutama ketersediaan sambungan internet yang stabil, LCD proyektor, laptop, sound system, serta microphone agar suara yang dihasilkan dapat jelas diterima oleh siswa. Dan perlu dipastikan pula agar native speaker dapat bergabung di aplikasi Google Meeting tepat waktu ketika siswa sudah mulai memasuki jam pembelajaran bahasa Inggris di kelas. Sehingga tidak ada waktu yang terbuang untuk menunggu kehadiran native.

Memasuki kegiatan pembelajaran bisa diawali dengan pendahuluan. Kemudian dilanjutkan memasuki kegiatan inti yaitu  kegiatan bertanya dan mengumpulkan informasi. Guru mempersilakan siswa untuk menanyakan hal-hal yang perlu ditanyakan atau kurang dipahami pada materi. 

Dalam kegiatan seperti ini peran guru dalam membimbing siswa membutuhkan kesabaran karena tugasnya tidak hanya membimbing namun juga terkadang menjadi penerjemah. Hal ini mungkin terjadi karena komunikasi dengan native merupakan pengalaman pertama bagi siswa. Sehingga mereka mendengarkan accent yang mungkin berbeda dari native speaker.

Untuk mendapatkan hasil yang optimal, kegiatan pembelajaran dengan native speaker dapat dilakukan dalam beberapa kali pertemuan. Oleh sebab itu butuh adanya komitmen dengan native untuk dapat hadir ke dalam kelas secara konsisten. Sehingga dari beberapa kali pertemuan tersebut guru dapat memperbaiki kekurangan dan mempersiapkan yang lebih matang pada pertemuan berikutnya. 

Dari observasi yang telah dilakukan terdapat beberapa temuan-temuan dari kegiatan tersebut, di antaranya adalah tampak antusiasme siswa bertanya dan menjawab secara langsung dengan native. Dari antusiasme siswa ini dapat disimpulkan jika motivasi siswa untuk belajar speaking makin berkembang.

Selain itu siswa juga mendapatkan pengalaman baru di kelas bahasa Inggris karena bisa mendengar langsung dari penutur asli bahasa tersebut. Jika kegiatan ini lebih inten dilaksanakan tidak menutup kemungkinan siswa juga dapat belajar dialek dari native speaker dan juga mempelajari budaya native speaker.

Pembelajaran bahasa Inggris memiliki empat skills yang harus dipahami dan dipraktikkan. Menurut Utami Widiati dalam bukunya The Teaching of English as a Foreign Language in Indonesia: “Language skills include listening and reading (receptive skills) as well as speaking and writing (productive skills). Dari pernyataan tersebut dapat disimpulkan bahwa keterampilan dalam bahasa Inggris meliputi empat komponen yaitu mendengarkan, membaca, berbicara, dan menulis. Jika siswa praktik secara langsung dengan native, maka itu akan menjadi pengalaman belajar yang sangat baik. 

Selain guru bahasa Inggris, teacher collaboration juga bisa dilakukan oleh guru lain dan itu akan memiliki nilai plus. Contohnya guru IPA dapat mengundang pakar di bidangnya untuk menjelaskan materi tertentu kepada siswa melalui Google Meet atau aplikasi yang lainnya.

Daftarkan diri Anda sebagai anggota e-Guru.id dan dapatkan pelatihan gratis setiap bulan untuk meningkatkan kompetensi sebagai pendidik. Caranya, klik pada link INI atau poster berikut untuk gabung menjadi member e-Guru.id!

Editor: Moh. Haris Suhud, S.S.

Berita Terkait

Memaksimalkan ChatGPT untuk Pembelajaran Berdiferensiasi dalam Kurikulum Merdeka
Dampak Positif Kecerdasan Buatan untuk Pendidikan di Indonesia 
Menggali Potensi Kecerdasan Buatan dan Etika Penerapannya di Dunia Pendidikan
Kecerdasan Buatan yang Mengguncang Dunia Pendidikan
Geogebra Media Pembelajaran Matematika yang Menyenangkan
Apakah  Sosok Guru Akan Tergantikan oleh Teknologi AI? 
Kehadiran ChatGPT dalam Dunia Pendidikan, Bagai  Pedang Bermata Dua
Keajaiban Kecerdasan Buatan (AI) yang Mampu Merevolusi Dunia Pendidikan
Berita ini 104 kali dibaca

Berita Terkait

Selasa, 20 Februari 2024 - 10:35 WIB

Memaksimalkan ChatGPT untuk Pembelajaran Berdiferensiasi dalam Kurikulum Merdeka

Senin, 19 Februari 2024 - 15:20 WIB

Dampak Positif Kecerdasan Buatan untuk Pendidikan di Indonesia 

Jumat, 16 Februari 2024 - 09:32 WIB

Menggali Potensi Kecerdasan Buatan dan Etika Penerapannya di Dunia Pendidikan

Selasa, 13 Februari 2024 - 10:50 WIB

Kecerdasan Buatan yang Mengguncang Dunia Pendidikan

Selasa, 6 Februari 2024 - 10:35 WIB

Geogebra Media Pembelajaran Matematika yang Menyenangkan

Senin, 5 Februari 2024 - 10:27 WIB

Apakah  Sosok Guru Akan Tergantikan oleh Teknologi AI? 

Sabtu, 3 Februari 2024 - 15:55 WIB

Kehadiran ChatGPT dalam Dunia Pendidikan, Bagai  Pedang Bermata Dua

Sabtu, 3 Februari 2024 - 15:20 WIB

Keajaiban Kecerdasan Buatan (AI) yang Mampu Merevolusi Dunia Pendidikan

Berita Terbaru

Keluarga Besar SD Negeri 001 Tanjung Perepat, Kecamatan Biduk-Biduk, Kabupaten Berau, mengucapkan selamat menjalankan ibadah puasa di bulan suci Ramadan 1444 H / 2023.

News

Tidak Ada Khaki, Ini Bedanya Seragam PNS dan PPPK

Senin, 27 Mei 2024 - 17:53 WIB