Bingung Membuat Kegiatan Akademik yang Menyenangkan Bagi Siswa? Begini Caranya

- Editor

Rabu, 30 Maret 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Membuat Kegiatan Akademik – Banyak yang belum paham mengenai pentingnya mendukung perkembangan anak secara keseluruhan. Sebagian hanya akan fokus pada perkembangan akademik.

Sebagai guru yang dituntut oleh orang tua yang menginginkan anaknya menjadi pintar di pelajaran saja. Sehingga banyak guru yang secara tidak sadar akan fokus di bidang akademik.

Bahkan di usia dewasa ini tes standar dan penekanan pada standar akademis, mungkin bahkan karena penekanan baru-baru ini, para pendidik semakin menyadari perlunya memelihara perkembangan siswa yang lengkap.

Namun, sebagai pendidik jangan melupakan hal yang penting selain akademik. Yaitu pengembangan bakat lainnya. Dimana sekolah dapat menggunakan kegiatan ekstrakulikuler dan kegiatan lanjutan lainnya. Hal tersebut memang ada di sekolah. Akan tetapi, apakah sudah maksimal dalam mendampingi dan memfasilitasi untuk siswa?

Masalah Keterlibatan Siswa

Membuat kegiatan akademik menjadi salah satu cara untuk dapat mengembangkan bakat siswa. Namun, kegiatan tersebut tidak sepenuhnya membantu meskipun sudah dilaksanakan secara maksimal oleh sekolah. Mengapa? Karena tidak semua siswa terlibat didalamnya. 

Ada dua alasan. Yang pertama, mungkin mereka harus pulang cepat karena membantu keluarga. Atau ada alasan lainnya sehingga siswa yang berbakat tersebut tidak dapat mengikuti kegiatan ekstrakulikuler.

Jika kegiatan ekstrakurikuler adalah kendaraan utama kita, siswa yang paling diuntungkan dari kegiatan ini tidaklah semuanya. Hanya sebagian kecil. Dengan alasan yang sudah disebutkan diatas. Mungkin karena siswa juga tidak percaya diri untuk mengikti kegiatan tersebut. Karena bersifat tidak wajib, sehingga mereka bisa memilih untuk tidak mengikutinya.

Alasan kedua, ada berita-berita dari luar bahwa pekerjaan yang dihasilkan dari pintarnya di bidang akademis akan menghasilkan banyak uang. Daripada mereka harus menekuni kegiatan tambahan. Karena menurut berita-berita itu, kegiatan non akademis tidaklah menghasilkan uang yang banyak. Dan tidak bertahan lama.

Sekolah yang menerapkan mengutamakan seluruh perkembangan anak, sebaiknya memang membuat kegiatan tambahan tersebut untuk menjadi mata pelajaran harian. Seperti musik, drama, olahraga sesuai bidang (tidak dicampur), dan kegiatan lainnya. Dengan tetap mata pelajaran umum seperti matematika, bahasa, biologi, sosial, ekonomi, sejarah, dan mata pelajaran lainnya diajarkan.

Dengan mengemasnya menjadi hal yang menarik. Maka siswa tidak akan merasa terbebani. Hal itu dapat dilakukan dengan membuat jadwal mata pelajaran wajib dan pilihan.

Namun yang pilihan ini masuk ke jam sekolah. Sehingga orang tua tidak akan khawatir ketika anaknya pulang sore. Karena masih didalam pengawasan sekolah.

Karena mungkin siswa tidak mengikuti kegiatan ekstra karena tidak diperbolehkan oleh orang tua. Dengan berita-berita sekarang yang beredar bahwa kegiatan ektrakulikuler diadakan diluar jam sekolah. Sehingga pendidik sudah tidak berada di sekolah. Hal tersebut membuat orang tua khawatir.

Mengembangkan Kegiatan Akademik

Dan ketika inilah cara sekolah melihat – ketika siswa aman, didukung, sehat, terlibat, dan tertantang sepanjang hari di setiap kelas –  maka semua siswa mendapatkan manfaatnya.

Ada banyak cara kita dapat menjadikan pengajaran harian kita lebih baik memenuhi kebutuhan seluruh anak. Berikut adalah beberapa ide cepat yang bisa Anda mulai.

1. Pastikan siswa merasa aman

Mintalah siswa membuat aturan bersama untuk di kelas dan merujuk pada aturan secara sering untuk membantu membimbing perilaku positif. 

2. Mendukung sepenuhnya apa pilihan siswa

Kenali siswa secara personal satu persatu. Bila perlu, catat latar belakang siswa. Hal ini akan membantu guru ketika tiba-tiba siswa mengalami perubahan di kelas.

3. Biarkan siswa tetap bergerak

Buatlah siswa terus bergerak. Mintalah siswa untuk memecahkan suatu masalah yang dibuat bersama. Dengan berdiskusi bersama teman sebangku, akan membuat mereka berpikir, menghargai pendapat, dan membuat keputusan dari dua ide.

4. Memikirkan tentang kesepakatan dulu, baru isinya

Pikirkan jika Anda seorang guru itu menjadi siswa. Bertanyalah pada diri anda sendiri “jika saya seorang siswa, apakah saya akan peduli tentang kegiatan hari ini?” jika jawabannya ‘mungkin tidak’ maka cari kegiatan lainnya yang mungkin siswa sukai dan dia menikmatinya.

5. Memberikan tantangan kepada siswa

Buatlah siswa untuk menantang diri mereka sendiri sewaktu mereka berkegiatan, termasuk ketika setelah guru membuat kegiatan akademik. Beri mereka beberapa pilihan mengenai apa atau bagaimana mereka belajar, dan himbaulah mereka untuk menciptakan tingkat tantangan mereka sendiri yang ‘tepat’. Perlu diingat, pekerjaan yang terlalu mudah adalah tantangan dengan kebosanan menyenangkan. (mfs)

Kesulitan membuat asesmen penilaian untuk mengukur tingkat kemampuan peserta didik?
Kesulitan menyusun Laporan Penilaian Capaian Pembelajaran Kurikulum Merdeka?
Dan mengalami kesulitan menyusun Rapor Kurikulum Merdeka?
Ingin tahu cara mudah penyusunan laporan capaian pembelajaran dan rapor pada kurikulum merdeka?
Daftarkan segera diri Anda dalam DIKLAT 64 JP “Penyusunan Asesmen Diagnostik dan Laporan Penilaian Capaian Pembelajaran Kurikulum Merdeka” yang akan dilaksanakan mulai tanggal 6-12 April 2022. Seluruh peserta mendapatkan Sertifikat Diklat 64 JP.
Klik disini untuk mendaftar!
Klik disini untuk mendaftar!

Berita Terkait

CATAT! Hal Mendesak, Lakukan Hal Ini Agar Tidak Gagal Ikut PPG Daljab 2024
Pedoman Penerimaan Peserta Didik Baru 2024/2025 untuk TK Sesuai Peraturan Kemendikbud Terbaru
Perlu Waspada! Guru Passing Grade P1 Berpotensi Tergeser oleh Guru Sekolah Negeri di Seleksi PPPK 2024
Kemendikbud Umumkan Pedoman Penerimaan Peserta Didik Baru 2024/2025
Cara Pemutakhiran Data Calon Peserta PPG Daljab 2024, Lengkap!
Terbaru, Terbit Surat Edaran Kemendikbud Ristek Untuk Calon Peserta PPG Daljab 2024, Cek Segera!
Daftar PPG Daljab 2024 Tidak Perlu NUPTK Tapi Wajib Punya SKCK, Begini Cara Mengurusnya
Persiapan PPG Daljab 2024: Login, Cek Undangan, dan Daftar Akun di SIMPKB
Berita ini 81 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 12 Juni 2024 - 11:23 WIB

CATAT! Hal Mendesak, Lakukan Hal Ini Agar Tidak Gagal Ikut PPG Daljab 2024

Rabu, 12 Juni 2024 - 10:35 WIB

Pedoman Penerimaan Peserta Didik Baru 2024/2025 untuk TK Sesuai Peraturan Kemendikbud Terbaru

Rabu, 12 Juni 2024 - 09:58 WIB

Perlu Waspada! Guru Passing Grade P1 Berpotensi Tergeser oleh Guru Sekolah Negeri di Seleksi PPPK 2024

Rabu, 12 Juni 2024 - 09:30 WIB

Kemendikbud Umumkan Pedoman Penerimaan Peserta Didik Baru 2024/2025

Selasa, 11 Juni 2024 - 11:26 WIB

Cara Pemutakhiran Data Calon Peserta PPG Daljab 2024, Lengkap!

Senin, 10 Juni 2024 - 15:35 WIB

Daftar PPG Daljab 2024 Tidak Perlu NUPTK Tapi Wajib Punya SKCK, Begini Cara Mengurusnya

Senin, 10 Juni 2024 - 12:55 WIB

Persiapan PPG Daljab 2024: Login, Cek Undangan, dan Daftar Akun di SIMPKB

Senin, 10 Juni 2024 - 11:12 WIB

Siap-Siap! Bocoran Jadwal Pendaftaran PPG Daljab 2024 Dibuka Bulan Juli?

Berita Terbaru