7 Hal yang Harus Diperhatikan dalam Penilaian Formatif pada Pembelajaran Daring

- Editor

Rabu, 24 November 2021

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Asesmen Formatif– Dibutuhkan asesmen atau penilaian hasil belajar oleh guru untuk mengetahui sejauh mana siswa dapat memenuhi kompetensi yang telah dirancang dan dirumuskan dalam tujuan pembelajaran, memantau kemajuan belajar, memantau hasil belajar, dan mendeteksi kebutuhan remidial.  

Guru perlu memahami tentang asesmen atau penilaian hasil belajar saat ini. Pada pembelajaran paradigma baru, pendidik diharapkan lebih berfokus pada asesmen formatif dibandingkan sumatif dan menggunakan hasil asesmen formatif untuk perbaikan proses pembelajaran yang berkelanjutan. Sehingga guru perlu memperhatikan dalam menerapkan hasil asesmen formatif, sebagai berikut:

1. Berikan feedback segera/otomatis.

Guru dapat memanfaatkan fitur umpan balik secara otomatis pada beberapa jenis asesmen daring, yang bisa mengurangi beban kerja, terutama untuk diaplikasikan pada kelas besar. Seperti memberikan catatan penting kesalahan apa yang sering ditemui siswa dalam mengerjakan tugas, sehingga guru tidak perlu mengulangi kembali feedback yang sama berulang kali kepada setiap siswa.

2. Berikan umpan balik yang konstruktif

Sebaiknya guru memberikan umpan balik dengan menjelaskan alasan atau rasionalisasi mengapa jawaban siswa dianggap keliru dengan bahasa yang memotivasi siswa. Misalnya, kuis online  yang sudah diberikan petunjuk atau penjelasan jawaban yang tersedia saat siswa memilih jawaban yang benar maupun salah.

3. Kuis online berfungsi untuk self-checked

Guru harus memberikan pemahaman kepada siswa jika kuis online diberikan pada tiap topik materi berfungsi untuk self-checked atau latihan soal agar guru dapat mengukur pemahaman siswa terhadap materi yang telah diberikan. Berikan siswa kesempatan untuk mengerjakan asesmen formatif secara berkala.

4. Sebaiknya menghindari memberikan nilai (grade) pada asesmen formatif

Sebisa mungkin guru tidak memberikan penilaian dengan hasil skor saat menggunakan kuis online sebagai asesmen formatif luaran skor misalnya dengan kisaran 0-100 karena asesmen formatif merupakan ruang di mana siswa belajar dari kesalahannya dan menyadari kemampuan siswa dari capaian yang seharusnya diraih.

Memberikan penilaian (grade) terlalu dini akan menurunkan motivasi siswa. Sebaliknya asesmen formatif dengan umpan balik yang konstruktif mampu memotivasi siswa.

5. Kemajuan siswa menentukan tindakan guru selanjutnya

Hasil belajar siswa dari tiap asesmen formatif yang dilakukan sangat menentukan arah pembelajaran siswa dan tindakan apa yang selanjutnya dilakukan oleh guru, sesegera mungkin guru dapat mengidentifikasi kelemahan siswa dan memberikan koreksi.

6. Pastikan soal-soal relevan dengan capaian pembelajaran

Terkadang tidak jarang, siswa merasa soal yang keluar berbeda dengan apa yang diajarkan, sehingga membuat siswa merasa kesulitan dan tidak mampu mencapai kompetensi materi tersebut. Relevansi soal terhadap capaian pembelajaran pada satuan unit yang kecil akan membantu siswa mencapai tujuan pembelajaran utama di akhir pembelajaran.

7. Gunakan macam-macam asesmen otomatis yang beragam

Penggunaan macam-macam pertanyaan dalam kuis online dapat memberikan pengalaman belajar yang menarik. Tipe pertanyaan kuis dapat dioptimalkan untuk capaian pembelajaran yang diinginkan. Beberpa pertanyaan kuis online yang dapat diberikan di antaranya: True/false, Matching (Drag and Drop, Drag and Match, Dropdown),Single/Multiple select, Fill in the blanks, Crossword, Puzzles.

Sebaiknya penilaian formatif perlu lebih diperhatikan, karena proses kemajuan belajar siswa lebih penting dibanding hasil akhir penilaian. Untuk itu, guru bisa lebih fokus pada penilaian formatif.

Ikuti Diklat “Membuat Penilaian Online dan Analisis Butir Soal Melalui Socrative” yang diselenggarakan oleh e-Guru.id melalui link berikut ini:


DAFTAR DIKLAT

Diklat di atas dapat diikuti secara gratis bagi member e-Guru.id. Jadilah anggota member e-Guru.id untuk mendapatkan Diklat dan Seminar Nasional Gratis setiap bulannya: 

DAFTAR MEMBER

Info lebih lanjut: 
Telegram: CS_eguruid
WhatsApp: 081575345555

Berita Terkait

Gaji Guru dan Pensiunan Naik, BKN Sosialisasikan Peraturan BKN Tahun 2024
Bersiap Tanggal Penting untuk Semua Guru TK, SD, SMP, SMA/SMK Sederajat, Mulai Maret 2024
MenPANRB dan Mendikbudristek Sepakat, Formasi Guru pada CASN 2024 Ditambah
PGRI Berhasil Gugat Permendikbud Nomor 26 Tahun 2024, Bagaimana dengan Pengelolaan Kinerja di PMM?
Sebentar Lagi! Berikut Tanggal Asesmen Kompetensi Guru dan Tenaga Kependidikan
Terbaru! Secara Resmi Menteri Keuangan Bagikan Info THR dan Gaji Ke-13 untuk Guru Tahun 2024
Respon Pengurus Besar PGRI Tentang e- Kinerja Guru di PMM : Guru Merasa Terbebani!
Peran Penting Guru dalam Mewujudkan Indonesia Emas 2024
Berita ini 446 kali dibaca

Berita Terkait

Minggu, 25 Februari 2024 - 11:20 WIB

Gaji Guru dan Pensiunan Naik, BKN Sosialisasikan Peraturan BKN Tahun 2024

Sabtu, 24 Februari 2024 - 11:32 WIB

Bersiap Tanggal Penting untuk Semua Guru TK, SD, SMP, SMA/SMK Sederajat, Mulai Maret 2024

Sabtu, 24 Februari 2024 - 10:43 WIB

MenPANRB dan Mendikbudristek Sepakat, Formasi Guru pada CASN 2024 Ditambah

Jumat, 23 Februari 2024 - 17:02 WIB

PGRI Berhasil Gugat Permendikbud Nomor 26 Tahun 2024, Bagaimana dengan Pengelolaan Kinerja di PMM?

Jumat, 23 Februari 2024 - 11:34 WIB

Sebentar Lagi! Berikut Tanggal Asesmen Kompetensi Guru dan Tenaga Kependidikan

Kamis, 22 Februari 2024 - 10:59 WIB

Respon Pengurus Besar PGRI Tentang e- Kinerja Guru di PMM : Guru Merasa Terbebani!

Kamis, 22 Februari 2024 - 10:25 WIB

Peran Penting Guru dalam Mewujudkan Indonesia Emas 2024

Rabu, 21 Februari 2024 - 13:08 WIB

Perhatian untuk Guru! Kemenag Keluarkan Pengumuman Penting Pelaksanaan UAMBN dan UN 2024

Berita Terbaru