Home / News

Kamis, 17 Maret 2022 - 07:14 WIB

Prinsip dan Ketentuan dalam Penyusunan SKP

Ketentuan dalam Penyusunan SKP – Tujuan penyusunan Sasaran Kinerja Pegawai (SKP) selain untuk mengajukan kenaikan pangkat juga untuk membentuk karakter guru yang profesional, bertanggung jawab dalam menjalankan tugasnya sebagai guru yang telah status sebagai pegawai negeri sipil.

Sebagai indikator beban kerja guru, sasaran kinerja pegawai harus dicapai dalam waktu satu tahun sesuai dengan target dan rencana kerja guru.

Manfaat utama penyusunan SKP adalah untuk pengembangan dan pembinaan karir guru sebagai bentuk penghargaan atas kinerja yang telah dilakukan guru dalam waktu satu tahun terakhir. Selain itu, fungsi pelaksanaan Sasaran Kinerja Pegawai ini juga untuk melakukan evaluasi terhadap fungsi tenaga pendidik dan tenaga kependidikan.

Prinsip Utama Penyusunan SKP

Dalam penyusunan SKP, terdapat lima prinsip utama yakni: jelas, terukur, relevan, dapat dicapai serta memiliki target waktu yang jelas, berikut penjelasannya:

Jelas

Pelaksanaan kegiatan yang tercantum dalam SKP harus bisa diuraikan secara jelas oleh guru.

Terukur

Kegiatan yang ada pada SKP harus bisa diukur secara kuantitas dalam bentuk angka kredit; bisa diukur secara kualitas melalui hasil kerja yang sempurna oleh pejabat penilai, tidak memiliki kesalahan, tidak dilakukan revisi dan bisa memberikan kepuasan dalam hal pelayanannya.

Baca Juga:  Kenali 34 Bakat Dalam Talents Mapping

Relevan

Kegiatan dalam SKP harus dilakukan berdasarkan ruang lingkup tugas, jabatan dan wewenang guru yang bersangkutan.

Dapat Dicapai

Semua kegiatan yang disusun dalam SKP dibuat dengan mempertimbangkan kemampuan dari guru yang membuat SKP.

Memiliki Target Waktu

Setiap kegiatan yang terdapat dalam SKP dibatasi dalam hal pelaksanaannya melalui target waktu yang sesuai.

Ketentuan dalam Penyusunan SKP

Dalam penyusunan SKP, terdapat ketentuan yang harus dijadikan acuan oleh guru yang meliputi:

  • SKP harus memiliki kegiatan yang jelas dan sesuai dengan tugas dan jabatan, target serta angka kredit yang terdiri atas kualitas dan kuantitas, biaya, waktu yang harus dicapai guru dalam satu tahun dan bersifat nyata.
  • Angka kredit yang ditentukan dalam SKP sepenuhnya menggunakan asumsi dalam hal kenaikan pangkat satu tingkat lebih tinggi secara normatif yang dicapai dalam kurun waktu 4 tahun. Sehingga penghitungannya adalah, target angka kredit yang dicapai dalam satu tahun atau angka kredit kumulatif minimal dibagi empat.
  • Tiap SKP yang disusun harus mendapat persetujuan dari pejabat penilai maupun atasan langsung dari guru.
Baca Juga:  5 Hal yang Sering Menghambat Kenaikan Pangkat Guru

Kemudian ketentuan dalam penyusunan SKP, tiap penilaian ditetapkan melalui standar yang sesuai ketentuan yang dibagi dalam lima kelompok kategori penilaian seperti berikut ini:

  • Nilai 91 – ke atas (Sangat Baik)
  • Nilai 76 – 90 (Baik)
  • Nilai 61 – 75 (Cukup)
  • Nilai 51 – 60 (kurang)
  • Nilai 50 – ke bawah (Buruk)

Nah, demikian tadi adalah penjelasan secara terkait prinsi dan ketentuan dalam penyusunan SKP bagi seorang guru yang berstatus sebagai pegawai negeri sipil. 

Daftarkan diri Anda sebagai anggota e-Guru.id dan dapatkan pelatihan gratis setiap bulan untuk meningkatkan kompetensi sebagai pendidik. Caranya, klik pada link INI atau poster berikut untuk gabung menjadi member e-Guru.id!

(shd/shd)

Share :

Baca Juga

News

Metode Pembelajaran yang Tepat untuk Penguatan Pendidikan Karakter

News

Tempat Update Karya Ilmiah Guru yang Gratis dan Bereputasi

News

Strategi Pembelajaran Yang Dapat Diterapkan Dengan Kurikulum Prototipe 2022

News

Tips Membuat PPT Menarik dan Atraktif untuk Presentasi

News

Aktivasi Akun Belajar.id dan SSO Akun Belajar.id Pada SIMPKB Diperpanjang Begini Caranya
mengenal bakat anak

News

Mengenal Potensi Anak dengan Pendekatan Fitrah Bakat

News

Resmi, PPG Prajabatan Tahun 2022 Telah Dibuka, Catat Jadwal, Syarat dan Cara Pendaftarannya!
pengembangan diri guru

News

Hal yang Perlu Dilakukan Guru di Era Digital