Home / News

Sabtu, 15 Januari 2022 - 16:21 WIB

Perbedaan Kurikulum Prototipe dengan Kurikulum 2013

Perbedaan Kurikulum Prototipe dengan Kurikulum 2013 – Kurikulum prototipe adalah kurikulum hasil penyederhanaan yang menjadi opsi pilihan lain dari dua kurikulum yang sudah ada sebelumnya yakni: Kurikulum 2013 dan Kurikulum darurat.

Kurikulum prototipe akan mulai digunakan mulai tahun ajaran 2022/2023 bersama dengan dua kurikulum lainnya hingga pada tahun 2024, pemerintah akan mengkaji ulang semua kurikulum yang ada untuk merumuskan kurikulum baru yang akan digunakan di seluruh satuan pendidikan.

Inisiasi pembuatan kurikulum prototipe ini sendiri muncul setelah adanya hasil riset yang menyebut hilangnya potensi pembelajaran literasi dan numerasi akibat dampak pandemi yang sangat tinggi sehingga perlu dilakukan perumusan kurikulum baru yang kemudian dikenal dengan kurikulum prototipe.

Kurikulum ini dianggap efektif untuk meningkatkan kualitas pembelajaran siswa serta memiliki kesempatan kompetensi dasar dan pengembangan karakter yang lebih besar lagi.

Karakteristik Kurikulum Prototipe

Kurikulum prototipe memiliki karakteristik khusus, di antaranya yakni: proses kegiatan belajar dibuat berdasarkan projek untuk mengembangkan potensi keahlian khusus siswa dengan tetap mengedepankan karakter personal siswa seperti: iman, takwa, gotong royong, global, kreatif dan kritis.

Karakter lain dari kurikulum ini adalah lebih menitikberatkan esensi dari tiap materi pembelajaran agar nilai kompetensi di bidang literasi dan numerasi terpenuhi. Dan, guru sebagai tenaga pendidik lebih fleksibel dalam hal penyesuaian muatan lokal yang sesuai dengan kapasitas siswanya.

Perbedaan Kurikulum Prototipe dengan Kurikulum 2013 di Tiap Jenjang Pendidikan

Kurikulum baru ini, memiliki perbedaan secara khusus di tiap jenjang pendidikan, mulai dari tingkat sekolah dasar hingga jenjang sekolah menengah atas, berikut penjelasannya:

Sekolah Dasar (SD)

Pada kurikulum 2013 untuk sekolah dasar, terdapat pemisahan antara mata pelajaran IPA dan IPS. Sedangkan, pada kurikulum prototipe, kedua mata pelajaran ini digabung menjadi satu mata pelajaran menjadi Ilmu Pengetahuan Alam dan Sosial (IPAS) tujuan sebagai persiapan ketika siswa melanjutkan pendidikan di level sekolah menengah pertama (SMP).

Baca Juga:  Rekrutmen PPPK Guru 2022 Belum Ditutup! Daftar Sekarang, Check Jadwalnya Di sini.

Sekolah Menengah Pertama (SMP)

Perbedaan mencolok antara kurikulum 2013 dan kurikulum prototipe di jenjang ini, adalah pada mata pelajaran informatika, jika sebelumnya lebih bersifat pilihan, maka pada kurikulum prototipe mata pelajaran ini dianggap wajib.

Sekolah Menengah Atas (SMA)

Jika pada kurikulum 2013, siswa baru harus memilih jurusan sementara, maka pada kurikulum prototipe pemilihan jurusan atau peminatan dimulai saat siswa memasuki kelas 11 yang dilakukan dengan terlebih dahulu melakukan konsultasi antara wali kelas, guru BK serta orang tua siswa.

Struktur Kurikulum Prototipe

Kurikulum prototipe memiliki dua stuktur khusus yakni: kegiatan yang bersifat intrakurikuler dan kegiatan yang bersifat projek baik secara perseorangan maupun kelompok yang proses penerapannya diserahkan sepenuhnya kepada sekolah maupun tenaga pendidik tiap mata pelajarannya.

Kurikulum prototipe juga memiliki perbedaan dalam hal waktu atau jam pelajaran. Jika kurikulum 2013 lebih menghitung jumlah jam pelajaran berdasarkan hitungan minggu, maka kurikulum prototipe menghitung jam pelajaran berdasarkan tahun.

Dengan waktu jam pelajaran yang berdasarkan tahun ini akan memudahkan pihak sekolah untuk mengatur aktivitas pembelajaran, contohnya: mata pelajaran yang belum diajarkan pada semester genap bisa diajarkan pada semester ganjil demikian pula sebaliknya atau menyesuaikan jam pelajaran setiap tahunnya . 

Selanjutnya, perbedaan kurikulum prototipe dengan kurikulum 2013 bahwa tidak lagi dikenal istilah kompetensi inti maupun kompetensi dasar melainkan diganti dengan capaian pembelajaran yang ditandai dengan hasil yang telah dicapai dalam bentuk sikap maupun keterampilan siswa dalam satu kesatuan yang saling terkait erat dan berdampak langsung pada kompetensi tiap siswanya.

Pendaftaran Diklat “Desain  dan Implementasi Kurikulum Paradigma Baru di Satuan Pendidikan (64 JP)” akan dibuka untuk umum mulai 17 Januari 2022. Untuk mendaftar, silakan klik pada link berikut ini: LINK

Info lebih lanjut:

0815487219753 (Idha)

085161610200 (Lidiyah)

Share :

Baca Juga

News

Gaji 13 2022 Kapan Cair ? Simak Penjelasannya
tunjangan

News

Tunjangan Profesi Guru (TPG) Triwulan 3 per Bulan November Sudah Cair, Cek Daerah Anda!

News

Berikut Penjelasan Tunjangan Profesi Guru Terancam Molor
dokumentasi sekolah

News

Mengerikan! Data Pribadi Guru Peserta PPPK Tersebar di Internet
Cara Reset Password Akun Belajar.id

News

Berikut Keuntungan Mengikuti Program Guru Penggerak!

News

Berikut Kabar Gembira Untuk Guru Sertifikasi
Tujuan Definisi dan Kategori Desain Grafis

News

Tujuan Definisi dan Kategori Desain Grafis untuk Pembelajaran

News

Kesalahan Ini Wajib Dihindari Apabila Ingin Lolos Beasiswa LPDP