Tips Meningkatkan Apresiasi Peserta Didik Terhadap Budaya Lokal

- Editor

Rabu, 5 Januari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tips meningkatkan apresiasi peserta didik terhadap pentingnya budaya lokal untuk menjaga kelestarian ragam budaya negara Indonesia tercinta. Dalam hal ini, terdapat dua hal yang menjadi fokus penting.

Hal tersebut meliputi cara untuk menghadapi tantangan lembaga pendidikan dasar di era globalisasi sekarang ini. Kemudian yang kedua, adalah sistem pendidikan di sekolah yang cenderung berat sebelah, yang membuat masyarakat Indonesia kurang peka terhadap budaya.

Pencapaian tujuan pendidikan pada tingkat satuan dasar pendidikan untuk menciptakan landasan kecakapan hidup mandiri semakin kompleks. Oleh karena itu, agar tidak terombang-ambing oleh tiga kekuatan besar, bangsa Indonesia harus memiliki dan bertindak sesuai dengan nilai-nilai Pancasila.

Nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila, merupakan kristalisasi dari nilai-nilai budaya lokal, yang merupakan nilai-nilai yang pertama kali diakui oleh bangsa Indonesia.

Menurut Sukmadinata, n.d. menjelaskan bahwa meningkatkan kesadaran peserta didik tentang budaya berfokus pada pembelajaran yang bermakna. Pendidikan yang bermakna adalah pendidikan yang sesuai dengan karakteristik dari peserta didik.

Memberikan Apresiasi

Menunjukkan penghargaan kepada anak akan memotivasi mereka untuk terus belajar, dan akan meningkatkan rasa percaya diri dan harga diri mereka. Secara teoritis, kognisi anak terkait dengan teori perilaku, yaitu pembelajaran sosial dan pengkondisian operan.

Saat mengungkapkan rasa terima kasih dalam beberapa bentuk hadiah, pelukan, senyuman, atau pujian anak cenderung mengulangi perilaku yang diperkuat itu. Karena membawa hasil yang menyenangkan.

Misalnya, jika siswa membantu guru membersihkan papan tulis dan kemudian guru memberi bintang pada anak untuk kebaikan atau menulis ucapan terima kasih di area Kebaikan, anak merasa dihargai dan termotivasi untuk mendukung kebaikan tersebut.

Mengungkapkan rasa terima kasih dan pujian kepada anak penting karena dapat meningkatkan rasa percaya diri mereka. Namun, penilaian ini harus dilakukan secara efektif.

Misalnya, evaluasi yang efektif dapat dicapai dengan menghindari pujian yang hanya menekankan kata sifat tentang atribut anak. Pujian lebih berfokus pada evaluasi usaha dan kemajuan yang dibuat siswa dalam mencapai prestasi

Misalnya, jika siswa mengerjakan tugas proyek dengan baik, guru akan memuji ketekunan dan kemampuan mereka untuk bekerja dengan baik dalam tim.

Juga penting untuk menghindari membandingkan satu siswa dengan yang lain ketika memuji, dan untuk menyadari bahwa membandingkan prestasi anak Anda dengan prestasi masa lalu memungkinkan Anda untuk terus belajar dan berusaha untuk terus meningkatkan dan mencapai hasil yang lebih baik dari sebelumnya.

Ini juga dapat membantu guru dan orang tua menghindari kebingungan tentang prestasi yang telah dicapai anak-anak mereka dengan penilaian khusus.

Meningkatkan Apresiasi Terhadap Budaya Lokal

Pemahaman budaya lokal siswa berarti kemampuan mereka untuk memahami, menafsirkan dan menghargai pengetahuan, kepercayaan, seni, hukum, moral, adat dan tradisi, serta kemampuan dan kebiasaan orang lain sebagai anggota komunitasnya, mereka dirawat, dihargai dan dilestarikan dalam komunitas tertentu di mana proses pendidikan berlangsung.

Budaya lokal ini akan mempengaruhi perilaku individu dan masyarakat, serta masyarakat yang mengatur kehidupannya sebagai bangsa dan negara. Kemampuan seseorang untuk mengukur apresiasinya terhadap suatu budaya..

Indonesia adalah negara yang terkenal dengan kekayaan seni dan budayanya. Keberadaan seni pertunjukan merupakan warisan nenek moyang kita yang menjadi kaya raya hingga saat ini. Seni pertunjukan Indonesia terus berkembang seiring dengan perkembangan peradaban manusia.

Namun, banyak seni pertunjukan juga mati karena kurangnya upaya konservasi.
Kesadaran seni pertunjukan memiliki dampak penting terhadap eksistensi seni pertunjukan di Indonesia. Di sisi lain, dalam rangka melestarikan seni pertunjukan Indonesia dan meningkatkan penerimaan masyarakat terhadap seni pertunjukan budaya, juga diperlukan peran berbagai pihak.

Minimnya upaya pelestarian dan rendahnya penerimaan masyarakat seringkali berujung pada punahnya seni pertunjukan. Hal ini banyak terjadi dalam seni pertunjukan tradisional Indonesia.

Generasi muda di Indonesia masih memiliki sedikit minat terhadap seni pertunjukan budaya lokal di daerah. Salah satu contoh persepsi seni pertunjukan di Indonesia adalah tingkat apresiasi terhadap wayang.

Representasi boneka dalam bahasa asing tidak objektif dan kurang proporsional. Ini karena ruh (jiwa) meditasi wayang hilang, dan kualitas latihannya menurun karena sulitnya mempraktikkannya.

Rasa syukur sangat penting untuk menciptakan perasaan empati dan simpati. Sentimen ini akan membangkitkan kesadaran dan minat masyarakat dalam upaya melestarikan seni pertunjukan.

Membangun apresiasi dimulai dengan pengakuan dan kontribusi seniman dan masyarakat yang mengapresiasi semua seni pertunjukan. Ungkapan penghargaan juga dapat dilakukan dengan beberapa cara: evaluasi, pengakuan, pemahaman, analisis, pengetahuan, kritik dan saran.

Ragam Budaya Lokal

Budaya lokal juga dapat diartikan sebagai ciri-ciri kelompok masyarakat yang berinteraksi dan berperilaku di lingkungannya. Kebudayaan suatu daerah atau kelompok masyarakat dipengaruhi oleh banyak faktor, antara lain geografis, agama, politik, ekonomi, dan lain-lain.

Budaya lokal Indonesia dibentuk oleh nilai-nilai agama, adat istiadat, warisan leluhur atau adat istiadat. Contoh budaya lokal Indonesia di Jawa tentu akan berbeda dengan budaya lokal daerah Bali.

Hal ini menunjukkan bahwa budaya asli Indonesia selalu terhubung secara geografis. Dengan demikian, batas-batas geografis wilayah menjadi dasar terbentuknya budaya lokal. Indonesia memiliki ratusan suku dengan budaya lokalnya masing-masing.

Beberapa contoh ragam budaya Indonesia antara lain kesenian tradisional, contohnya tari-tarian, wayang kulit, wayang golek, ludruk, dan lain-lain. Kemudian Indonesia juga memiliki alat musik tradisional, seperti angklung, gamelan, sasando, suling, kecapi, gong, gendang, bonang, kolintang, dan masih banyak lainnya.

Selain itu, Indonesia juga memiliki ragam budaya dalam bentuk senjata tradisional, yang meliputi kujang, keris, klewang, golok, rencong, parang, badik, dan lain-lain.

Indonesia juga mempunyai pakaian tradisional dengan berbagai ragam ciri khasnya sesuai daerah masing-masing. Pakaian tradisional Indonesia meliputi baju bodo, Ulee Balang, baju kurung, Aesan Gede, Teluk Belanga, Kesatrian Ageng, Kebaya Sunda, dan lain sebagainya.

Ragam budaya Indonesia lainnya terdapat pada lagu daerah, antara lain butet, kampong nang jauh di mato, lalan balek, bungong jeumpa, injit-injit semut, soleram, dek sang ke, dan masih banyak lagi.

Selanjutnya ada ragam budaya Indonesia dalam bentuk rumah adat tradisional yang meliputi rumah joglo, rumah honai, rumah gadang, Rumah Krong Bade, Rumah Adat Selaso Jatuh Kembar, Rumah Bubungan Lima, Rumah Nuwo Sesat, Rumah Rakit, Rumah Kebaya, Rumah Panjang, Rumah Betang, dan lain-lain.

Indonesi memilki beragam budaya dan tradisi yang membuat setiap warga negara Indonesi wajib turut serta untuk terus melestarikannya, sehingga warisan budaya dapat terus melekat pada diri masyarakat Indonesia. Penting bagi guru untuk terus melakukan edukasi kepada peserta didiknya agar mampu menjadi pewaris budaya yang bijaksana.

Untuk membuat komunikasi lebih efektif, sehingga suasana kelas dalam proses pembelajaran menjadi seru, pendidik juga dapat menyisipkan ice breaking pada proses pembelajaran.

Pelajari ice breaking lebih lanjut, silahkan mengikuti Pelatihan Ice Breaking Seru, No Boring Dan Anti Garing Agar Pembelajaran Menjadi Menarik Dan Menyenangkan. Yang diselenggarakan oleh e-guru.id. DAFTAR SEKARANG!

More Info:
https://wa.me/6285161610200

Berita Terkait

Kategori Ini Tidak Bisa Ikut PPG Daljab Tahun Ini Walaupun Masuk Kategori Guru Tertentu dalam Permendikbud Ristek Nomor 19 Tahun 2024
Resmi, Nunuk Suryani Sampaikan PPG Daljab 2024 Baru Bisa Diselenggarakan 4 atau 5 Bulan Lagi!
Info Lengkap Seputar PembaTIK 2024: Cara Daftar, Link Daftar, Syarat Peserta, dan Jadwal Lengkap
Viral! Beredar Khusus Guru Akan Ada Kenaikan Gaji di Bulan Oktober 2024
Catat Pengumuman Penting Dirjen Nunuk Persiapan PPG Daljab 2024 Tanggal 21 Juni 2024 Jangan Lewatkan!
Ini Langkah Selanjutnya Setelah Menyelesaikan Pemutakhiran Data Calon Peserta PPG Daljab 2024
Kabar Gembira dari Bu Nunuk: Tidak Ada Prioritas PPPK 2024, Semua Guru Honorer Bisa Daftar PPPK 2024
Cara Menambahkan Riwayat Pendidikan Formal Secara Mandiri di PTK Datadik untuk Pemutakhiran Data
Berita ini 950 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 22 Juni 2024 - 09:58 WIB

Kategori Ini Tidak Bisa Ikut PPG Daljab Tahun Ini Walaupun Masuk Kategori Guru Tertentu dalam Permendikbud Ristek Nomor 19 Tahun 2024

Sabtu, 22 Juni 2024 - 09:22 WIB

Resmi, Nunuk Suryani Sampaikan PPG Daljab 2024 Baru Bisa Diselenggarakan 4 atau 5 Bulan Lagi!

Kamis, 20 Juni 2024 - 10:45 WIB

Info Lengkap Seputar PembaTIK 2024: Cara Daftar, Link Daftar, Syarat Peserta, dan Jadwal Lengkap

Rabu, 19 Juni 2024 - 10:48 WIB

Viral! Beredar Khusus Guru Akan Ada Kenaikan Gaji di Bulan Oktober 2024

Sabtu, 15 Juni 2024 - 11:09 WIB

Ini Langkah Selanjutnya Setelah Menyelesaikan Pemutakhiran Data Calon Peserta PPG Daljab 2024

Berita Terbaru