Home / News

Kamis, 31 Maret 2022 - 21:44 WIB

Menjadi Terapis Pendidikan, Sebuah Peluang Besar Bagi Guru!

Menjadi Terapis Pendidikan – Terapi pendidikan disediakan sebagian besar waktu di luar lingkungan sekolah secara. Berbeda dengan les. Seorang tutor akademik akan fokus pada akademisi siswa.

Sementara seorang terapis pendidikan akan menggunakan metode yang lebih luas untuk menyertakan anak-anak neuro dengan kesulitan belajar dan perbedaan pemikiran. Dengan kata lain, seorang terapis pendidikan mengajarkan keterampilan dan strategi yang melebihi paket pembimbing biasa.

Para terapis dapat menjadi guru, guru pendidikan istimewa, ahli terapi kerja atau wicara, atau lainnya yang telah berspesialisasi pada diri mereka sendiri dalam pendidikan.

Setidaknya dalam satu mata pelajaran lainnya, seperti kesulitan belajar, disleksia, autisme, dll. Dimana penderitanya sangat penting untuk menemukan ahli terapi yang tepat bagi anak-anak Anda.

Memiliki Keterampilan Terapis yang Ideal

  • Keahlian dalam satu atau lebih bidang akademis
  • Tahu caranya bekerja dengan anak-anak dari latar belakang dan etnik yang berbeda
  • Mampu mengenali baik-baik kesulitan belajar dan perbedaan cara berpikir

Akan tetapi, yang paling penting adalah bahwa terapis pendidikan harus mampu memahami dengan baik masalah perilaku dan emosional yang dapat mempengaruhi siswa di sekolah dan dalam pergaulannya.

Karena nantinya akan siswa terapkan. Sehingga terapis harus bisa mengkomunikasikannya dengan siswa.

Kesenjangan yang Hilang

Terapis pendidikan menyediakan layanan psikologis pendidikan untuk anak-anak dengan gangguan perkembangan saraf yang sudah didiagnosis maupun belum. Itu bisa termasuk ADHD, gangguan spektrum autisme, gangguan pemrosesan sensorik, dan beberapa gangguan kesulitan belajar lainnya.

Guru biasa mungkin tidak sepenuhnya memahami kesulitan belajar sang anak, meskipun sekolah-sekolah sekarang sudah berupaya keras untuk mengakomodasi kesulitan belajar sang anak.

Di pihak lain, para psikolog dan psikiater dapat mengatasi kesulitan sang anak pada tingkat psikologis tetapi tidak dilatih untuk menghadapi kesulitan akademis.

Di sini, ahli terapi pendidikan dapat mengisi kekosongan itu. Menekanatkan mengisi kesenjangan dan tidak mengganti salah satu atau baik.

Jika guru menjadi terapis pendidikan, maka guru akan menggunakan pendekatan multi-sensorik yang mengikuti desain universal untuk belajar. Hal ini memungkinkan anak-anak belajar dengan lebih dari satu cara.

Para terapis pendidikan diberi spesialisasi dalam satu atau beberapa bidang bergantung pada latar belakang mereka. Hal itu menjadi nilai tambah bagi orang tua yang memilih terapis pendidikan bagi anaknya.

Contoh Kasus

Seorang siswa berusia 11 tahun sedang berjuang dalam matematika dan telah sejak tiga tahun lalu. Orang tuanya akhirnya memeriksakan anaknya ke seorang ahli.

Anak itu menderita diskalkulia dan telah mengalami kecemasan matematika selama 3 tahun terakhir. Karena ia tidak dapat mengikuti teman-teman sebayanya selama pelajaran matematika dan takut untuk memberikan jawaban yang salah.

Baca Juga:  Cara Mudah Melakukan Penjumlahan Nilai Siswa

Orang tua mencoba membantu anak mereka dengan menyewa seorang tutor pribadi. Tutor ini memberikan pelajaran matematika untuk anak tersebut lebih banyak lagi.

Diharapkan agar anak itu menjadi terbiasa dengan matematika. Akan tetapi anak itu menjadi kesal dan frustrasi karena dia harus melakukan lebih banyak interaksi dengan matematika, yang sekarang jelas tidak dia sukai karena kesulitannya.

Anak ini tidak membuat kemajuan dengan tutor pribadi dan menunjukkan tindakan lebih parah lagi, anak itu juga bertindak di sekolah. Jadi, orang tua pergi ke psikolog untuk mencari tahu mengapa ia berperilaku keluar di sekolah.

Disini, psikolog itu memberikan penjelasan dan pemahaman kepada orang tua bahwa anaknya mengalami kecemasan matematika dan hanya memikirkan matematika menyebabkan ia tidak bisa bergerak atau bertindak.

Seraya psikolog itu mengatasi kegelisahannya, orang tuanya juga diminta untuk mencari seorang ahli terapi pendidikan.

Setelah orang tua mereka dapat menemukan seorang ahli terapi pendidikan, akhirnya segalanya menjadi lebih baik. Seraya sang terapis memahami diagnosis diskalkulia dan memperhatikan bahwa sang anak sedang bergumul dengan arti angka.

Indra nomor adalah kemampuan kunci dalam matematika. Kata itu mendefinisikan suatu kuantitas dan mengaitkan simbol tertulis misalnya 5 dengan kuantitas lima.

Ini adalah bagian penting dari matematika sebagai makna angka dan nilai tempat adalah dasar-dasar kemampuan di mana setiap fungsi matematika lainnya. 

Kembali ke tempat nilai dan pengertian bilangan dengan menggunakan pendekatan multi-sensorik memungkinkan anak untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang fungsi-fungsi dasar ini.

Para orang tua tetap enggan pada awalnya untuk kembali ke kelas 1 matematika tetapi setelah menjelaskan mengapa adalah perlu untuk mengambil langkah mundur ini dan membiarkan anak untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik, mereka memahami pentingnya melakukan hal itu.

Selain memperkuat dasar-dasar kurikulum matematika, sang terapis pendidikan juga akan mengatasi kecemasan matematika dengan mengajari anak mengatasi strategi selain pekerjaan yang dilakukan dengan psikolog.

Contoh ini memperlihatkan pentingnya pekerjaan yang dilakukan oleh seorang ahli terapi pendidikan seraya hal itu meningkatkan kepercayaan diri, pengaturan diri, dan hasil akademis sang anak.

Jadi, Apa Lagi yang Bisa Dilakukan oleh Seorang Terapis Pendidikan?

  • Mereka dapat mengidentifikasi masalah perilaku atau emosi yang dapat disebabkan oleh kesulitan belajar yang mendasarinya.
  • Mengajarkan keterampilan dan strategi mengatasi untuk memperbaiki kebiasaan akademis dan sekolah yang baik. 
  • Mengajarkan keterampilan manajemen waktu dan organisasi.
  • Bantulah orang tua untuk memahami ILP (Individual Learning Plan atau rencana pembelajaran individu) anak mereka dan memastikan bahwa gol-gol pada ILP adalah cerdas (spesifik, dapat diukur, dapat dicapai, berorientasi pada hasil, dan terikat waktu).
  • Dapat menjadi penghubung antara sekolah dan rumah bagi orang tua maupun anak. 
  • Melatih para orang tua untuk melanjutkan pekerjaan di rumah.
Baca Juga:  Guru Harus Mendorong Siswa Berpikir Mandiri, Begini Caranya!

Maka dari itu, saat menempuh pendidikan di perguruan tinggi. Sebagai calon guru akan mendapatkan mata kuliah mengenai psikologi pendidikan.

Walaupun tidak diberikan banyak dan secara detail. Namun, sangat membantu untuk menjadi dasar bagaimana cara menyampaikan materi yang baik kepada anak.

Apakah Guru Bisa Menjadi Seorang Terapis Pendidikan?

Jangan takut, karena semua bisa dipelajari dan dipahami. Untuk membantu anak yang mengalami permasalahan di sekolah biasa maupun sekolah khusus.

Jadikan peluang ini menjadi seorang guru yang profesional. Karena sekolah membutuhkan guru yang mampu memahami siswanya dengan baik. Tidak hanya menyampaikan materi, namun menjadi teman untuk siswa.

Ketika siswa yang mempunyai permasalahan dalam belajar kemudian menemukan guru yang nyaman. Maka siswa akan secara perlahan mampu mengatasi permasalahannya. Tidak perlu dengan paksaan yang dilakukan karena tidak paham dengan kondisi anak.

Seperti contoh yang telah disebutkan diatas. Orang tua pada awalnya telah salah langkah. Dianggapnya sang anak tidak paham matematika karena kurang latihan.

Namun, kenyataannya adalah anak tersebut mengalami diskalkulia. Andaikan hal tersebut dibiarkan, apa yang akan terjadi dengan anak tersebut?.

Dia selalu dihadapkan dengan satu hal yang membuatnya takut secara terus menerus. Bisa menjadi penyakit yang serius untuk keadaan jiwanya.

Untuk meminimasir hal tersebut, maka di lingkungan sekolah diharapkan untuk menjadi guru yang memahami kondisi anak, menjadi terapis pendidikan.

Dengan upaya yang tepat di sekolah masing-masing, seperti hanya menaruh 15-20 siswa per kelas. Maka hal tersebut dapat membantu guru mempermudah memahami siswanya secara personal dengan maksimal.

Kesulitan membuat asesmen penilaian untuk mengukur tingkat kemampuan peserta didik?
Kesulitan menyusun Laporan Penilaian Capaian Pembelajaran Kurikulum Merdeka?
Dan mengalami kesulitan menyusun Rapor Kurikulum Merdeka?
Ingin tahu cara mudah penyusunan laporan capaian pembelajaran dan rapor pada kurikulum merdeka?
Daftarkan segera diri Anda dalam DIKLAT 64 JP “Penyusunan Asesmen Diagnostik dan Laporan Penilaian Capaian Pembelajaran Kurikulum Merdeka” yang akan dilaksanakan mulai tanggal 6-12 April 2022. Seluruh peserta mendapatkan Sertifikat Diklat 64 JP.
Klik disini untuk mendaftar!
Klik disini untuk mendaftar!

Share :

Baca Juga

News

Cara Mudah Membuat Aplikasi Profil Sekolah

News

Cara Mengakses Dokumen- Dokumen Kurikulum Prototipe

News

Kebijakan Zonasi Untuk Pemerataan Pendidikan

News

Memahami Peraturan Linieritas Guru SD dalam Permendikbud Terbaru

News

Cara Download Sertifikat Diklat 32 JP Bedah Kurikulum Prototipe
kampung inggris pekalongan

News

Tempat Kursus Bahasa Inggris Ini Tawarkan Bonus Jalan-Jalan ke Luar Negeri
crop pondering man analyzing expenses and taking notes

News

Kabar Buruk Dari BKN dan Kemen PAN-RB Untuk Semua Guru Di Berbagai Daerah

News

Ketentuan Terbaru Usia Pensiun PNS dan Guru ASN PPPK