Memahami Konsep Belajar Mandiri bagi Siswa

- Editor

Sabtu, 15 Januari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Belajar mandiri adalah kegiatan belajar aktif yang didorong oleh niat atau motif untuk menguasai kompetensi yang bertujuan untuk menyelesaikan suatu masalah yang dibangun dengan dibekali pengetahuan atau kompetensi yang telah dimiliki.

Menurut Wedemeyer (1983) belajar mandiri artinya siswa yang belajar secara mandiri mempunyai kebebasan untuk belajar tanpa harus menghadiri pembelajaran yang diberikan oleh guru di kelas.

Siswa dapat mempelajari pokok materi tertentu dengan membaca modul atau melihat dan mengakses program e-learning tanpa bantuan dari orang lain.

Menurut Kirman (2007 : 180) pembelajaran mandiri adalah proses dimana siswa dilibatkan dalam mengidentifikasi apa yang perlu untuk dipelajari dan menjadi pemegang kendali dalam menemukan dan mengorganisir jawaban.

Moore (1983) berpendapat bahwa ciri utama dalam suatu proses pembelajaran mandiri adalah adanya kesempatan yang diberikan kepada siswa untuk ikut menentukan tujuan, sumber, dan evaluasi belajar.

Maka dari itu, program pembelajaran mandiri dapat diklasifikasikan berdasarkan besar kecilnya kebebasan yang diberikan kepada siswa untuk ikut serta menentukan program pembelajaran.

Tugas guru dalam proses belajar ini adalah menjadi fasilitator yang siap memberikan bantuan kepada siswa apabila diperlukan seperti menentukan tujuan belajar, memilih bahan dan media belajar, serta dalam memecahkan masalah yang tidak dapat dipecahkan oleh siswa itu sendiri.

Berikut beberapa ciri-ciri lain yang menandai belajar mandiri adalah sebagai berikut :

  1. Pyramid Tujuan, semakin tinggi kualitas kegiatan belajar maka akan semakin banyak kompetensi yang diperoleh.
  2. Sumber belajar dari guru dan media belajar berupa paket-paket belajar seperti buku teks hingga teknologi informasi.
  3. Belajar mandiri dapat dilakukan dimanapun tempat yang memungkinkan berlangsungnya kegiatan belajar dan dapat dilaksanakan setiap waktu.
  4. Siswa memiliki cara belajar yang tepat untuk dirinya sendiri.
  5. Belajar mandiri dapat dijalankan dalam sitem pendidikan formal, nonformal, ataupun bentuk-bentuk belajar campuran.
  6. Batasan-batasan pembelajaran mandiri.
  7. Kegiatan belajar yang memiliki ciri keaktifan siswa, persistensi, keterarahan dan kreatifitas untuk mencapai tujuan.
  8. Niat untuk menguasai suatu kompetensi.
  9. Pengetahuan dan keterampilan yang dapat digunakan untuk memecahkan masalah.
  10. Siswa mengolah informasi yang diperoleh dari sumber belajar menjadi pengetahuan ataupun keterampilan baru yang dibutuhkan.
  11. Tujuan belajar hingga evaluasi hasil belajar ditetapkan sendiri oleh siswa sehingga mereka sepenuhnya menjadi pengendali kegiatan belajar.

Kegiatan belajar mandiri dapat dimulai dengan adanya kesadaran masalah, sehingga menimbulkan niat untuk melakukan kegiatan belajar secara sengaja untuk menguasai suatu kompetensi yang diperlukan guna mengatasi masalah.

Perlu diketahui bahwa terdapat beberapa indikator niat yang sekaligus menjadi indikator belajar mandiri yaitu :

  • Persistence artinya lama, terus menerus, dan tidak berhenti.
  • Consistence artinya tetap, disiplin, dan tidak malas-malasan.
  • Systematic artinya terencana dan berorientasi pada kompetensi.
  • Goal orientedness artinya fokus untuk mencapai tujuan.
  • Innovative artinya mencari jalan keluar baru.
  • Follow up clarity artinya tindak lanjut kegiatan selalu jelas.
  • Learning more live artinya dilakukan sepanjang hidup.

Daftarkan Diri Anda Sebagai Member e-Guru.id untuk Mendapatkan Diklat dan Seminar Gratis Setiap Bulannya!

Penulis : Eka Susiyanti

Berita Terkait

Terbaru! Secara Resmi Menteri Keuangan Bagikan Info THR dan Gaji Ke-13 untuk Guru Tahun 2024
Respon Pengurus Besar PGRI Tentang e- Kinerja Guru di PMM : Guru Merasa Terbebani!
Peran Penting Guru dalam Mewujudkan Indonesia Emas 2024
Perhatian untuk Guru! Kemenag Keluarkan Pengumuman Penting Pelaksanaan UAMBN dan UN 2024
2 Kabar Gembira Terealisasi Bulan Maret untuk Guru Sertifikasi maupun Non Sertifikasi Tentang Tunjangan hingga Gaji Guru
Pertama Kali Terjadi, Cek Info GTK Ada Kabar Bahagia Untuk Guru Sertifikasi
Waspada! 5 Kategori Guru Honorer Tidak Bisa Diangkat PPPK 2024, Baik PPPK Full Time Maupun Part Time
MenPANRB: Guru PPPK dan PNS Pindah ke IKN Secara Bertahap
Berita ini 21 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 22 Februari 2024 - 11:23 WIB

Terbaru! Secara Resmi Menteri Keuangan Bagikan Info THR dan Gaji Ke-13 untuk Guru Tahun 2024

Kamis, 22 Februari 2024 - 10:59 WIB

Respon Pengurus Besar PGRI Tentang e- Kinerja Guru di PMM : Guru Merasa Terbebani!

Kamis, 22 Februari 2024 - 10:25 WIB

Peran Penting Guru dalam Mewujudkan Indonesia Emas 2024

Rabu, 21 Februari 2024 - 13:08 WIB

Perhatian untuk Guru! Kemenag Keluarkan Pengumuman Penting Pelaksanaan UAMBN dan UN 2024

Rabu, 21 Februari 2024 - 11:18 WIB

2 Kabar Gembira Terealisasi Bulan Maret untuk Guru Sertifikasi maupun Non Sertifikasi Tentang Tunjangan hingga Gaji Guru

Selasa, 20 Februari 2024 - 11:48 WIB

Waspada! 5 Kategori Guru Honorer Tidak Bisa Diangkat PPPK 2024, Baik PPPK Full Time Maupun Part Time

Selasa, 20 Februari 2024 - 11:40 WIB

MenPANRB: Guru PPPK dan PNS Pindah ke IKN Secara Bertahap

Selasa, 20 Februari 2024 - 11:11 WIB

Menjelang Pembukaan Pendaftaran, Ketahui Perbedaan PPPK Guru Full Time dan Part Time di Tahun 2024

Berita Terbaru

Edutainment

Peran Penting Guru dalam Mewujudkan Indonesia Emas 2024

Kamis, 22 Feb 2024 - 10:25 WIB