Bingung Cara Mencari Referensi Jurnal? Pelatihan 32JP “Tips Mencari Referensi Online dan Cara Menyitasi Rujukan Untuk Meminimalkan Plagiasi Dalam Penelitian” Solusinya

- Editor

Jumat, 11 Maret 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Apakah anda bingung cara mencari referensi jurnal? sekarang ini e-guru.id membuka pendaftaran pelatihan bersertifikat 32JP dengan tema tips mencari refrensi online dan cara menyitasi rujukan untuk meminimalkan plagiasi dalam penelitian.

Pelatihan ini merupakan salah satu diklat yang diadakan oleh e-guru.id untuk mendidik dan melatih guru agar dapat mencari refrensi online dengan benar dan cara menyitasi rujukan untuk meminimalkan plagiasi dalam penelitian.

e-guru.id merupakan sebuah website membership yang memberikan beragam fasilitas untuk menunjang peningkatan kompetensi akademisi baik guru, dosen, instruktur, essay writer, maupun pelaku pendidikan lainnya.

Artikel ilmiah merupakan sebuah hasil pemikiran, studi kepustakaan, eksperimen yang dilaporkan dalam bentuk yang lebih singkat dari laporan akhir penelitian yang mengandung isi yang sama. 

Cara yang dilakukan untuk menyajikan artikel ilmiah sangat beragam tergantung pada bidang ilmu (sosial atau eksakta) serta bentuk dan jenis artikel yang dipublikasikan baik dalam bentuk hasil eksperimen (original article) atau kajian kepustakaan (review article).

Akan tetapi walaupun tidak ada format baku yang berlaku universal dalam pembuatan artikel namun suatu artikel ilmiah harus mengandung unsur-unsur utama karya ilmiah seperti judul artikel, identitas penulis, batang tubuh dan daftar pustaka. 

Suatu artikel ilmiah yang diterbitkan harus mengikuti petunjuk redaksi (instruction for authors) yang mutlak. Oleh karena itu  mempelajari format, teknik penulisan, persyaratan administrasi serta ketentuan lainnya dari redaksi yang dituju sangat penting untuk dilakukan.

Secara umum artikel ilmiah dapat dikelompokkan menjadi dua kategori yaitu artikel yang tidak dipublikasikan dan artikel yang dipublikasikan. Artikel ilmiah yang tidak dipublikasikan contohnya laporan penelitian dengan berbagai metode serta laporan penelitian yang berbentuk skripsi, tesis dan disertasi. 

Sedangkan artikel ilmiah yang dipublikasikan misalnya berbagai artikel yang dipublikasikan dalam berbagai media baik cetak maupun elektronik. Contohnya yaitu majalah ilmiah, prosiding hasil seminar/konferensi, buku teks dan lain-lain.

Dalam pembuatan sebuah karya ilmiah dalam hal ini termasuk artikel ilmiah harus bebas dari plagiartisme. Plagiat adalah perbuatan yang secara sengaja atau tidak sengaja untuk memperoleh atau mencoba memperoleh kredit atau nilai untuk suatu karya ilmiah dengan mengutip sebagian atau seluruh karya dari pihak lain yang diakui sebagai karya ilmiahnya, tanpa menyatakan sumber secara tepat dan memadai.

Peraturan permendiknas No 17 Tahun 2010 Pasal 2 Ayat (1) yang menyatakan bahwa Plagiat meliputi tetapi tidak terbatas pada:

1. Mengacu dan/atau mengutip istilah, kata-kata dan/atau kalimat, data dan/atau informasi dari suatu sumber tanpa menyebutkan sumber dalam catatan kutipan dan/atau tanpa menyatakan sumber secara memadai.

2. Mengacu dan/atau mengutip secara acak istilah, kata-kata dan/atau kalimat, data dan/atau informasi dari suatu sumber tanpa menyebutkan sumber dalam catatan kutipan dan/atau tanpa menyatakan sumber secara memadai.

3. Menggunakan sumber gagasan, pendapat, pandangan, atau teori tanpa menyatakan sumber secara memadai.

4. Merumuskan dengan kata-kata dan/atau kalimat sendiri dari sumber kata-kata dan/atau kalimat, gagasan, pendapat, pandangan, atau teori tanpa menyatakan sumber secara memadai

5. Menyerahkan suatu karya ilmiah yang dihasilkan dan/atau telah dipublikasikan oleh pihak lain sebagai karya ilmiahnya tanpa menyatakan sumber secara memadai.

6. Untuk menghindari plagiarisme guru dan tenaga kependidikan harus dapat mencari referensi jurnal sekaligus cara menyitasinya dengan benar dan tepat.

Jika bapak/ibu berminat ikutilah pelatihan bersertifikat 32JP dengan tema “Tips Mencari Referensi Online dan Cara Menyitasi Rujukan Untuk Meminimalkan Plagiasi Dalam Penelitian” yang diselengarakan oleh e-guru.id dengan cara mendaftar pada link di bawah ini

DAFTAR SEKARANG

Penulis : Erlin Yuliana, Instagram: erlinyuliana301

Berita Terkait

Pengumuman Terbaru Kemendikbud Menanggapi Beredarnya Link Cek Peserta PPG  Daljab 2024
Kemdikbud Resmi Mengeluarkan Edaran Yang Dinanti Khusus Guru Non Sertifikasi 
Ternyata Ini Maksud Sekolah SD di Salatiga Study Tour Naik Pesawat Terbang
Study Tour Disebut Jadi Ladang Bisnis Sekolah
Dinas Pendidikan Jawa Tengah Larang Sekolah Gelar Study Tour
Update Terbaru 16 Mei: 100 Lebih Pemerintah Daerah Siap Salurkan TPG ke Rekening Guru. Cek Daerahmu…
Kemendikbud Imbau Para Guru Tidak Terjebak Pinjaman Online
Contoh Perbedaan Tampilan PMM-nya Bagi Guru Terpanggil dan Tidak Terpanggil PPG Daljab 2024
Berita ini 8 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 17 Mei 2024 - 23:37 WIB

Pengumuman Terbaru Kemendikbud Menanggapi Beredarnya Link Cek Peserta PPG  Daljab 2024

Jumat, 17 Mei 2024 - 23:29 WIB

Kemdikbud Resmi Mengeluarkan Edaran Yang Dinanti Khusus Guru Non Sertifikasi 

Jumat, 17 Mei 2024 - 23:00 WIB

Ternyata Ini Maksud Sekolah SD di Salatiga Study Tour Naik Pesawat Terbang

Jumat, 17 Mei 2024 - 22:30 WIB

Study Tour Disebut Jadi Ladang Bisnis Sekolah

Jumat, 17 Mei 2024 - 22:20 WIB

Dinas Pendidikan Jawa Tengah Larang Sekolah Gelar Study Tour

Kamis, 16 Mei 2024 - 18:35 WIB

Kemendikbud Imbau Para Guru Tidak Terjebak Pinjaman Online

Kamis, 16 Mei 2024 - 11:12 WIB

Contoh Perbedaan Tampilan PMM-nya Bagi Guru Terpanggil dan Tidak Terpanggil PPG Daljab 2024

Kamis, 16 Mei 2024 - 10:35 WIB

OJK: Profesi Guru Paling Banyak Lakukan Pinjaman Online

Berita Terbaru

PPG Angkatan 1 Kemenag Resmi Dibuka pada 15 Mei 2023, Kuota untuk 6.300 Guru Madrasah

News

Study Tour Disebut Jadi Ladang Bisnis Sekolah

Jumat, 17 Mei 2024 - 22:30 WIB