Belajar Asyik Mapel PPKn dengan Metode Tanya Jawab

- Editor

Kamis, 3 Maret 2022 - 00:27 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Oleh  Sri Wahyuni, S.Pd

Guru Mapel PPKn di MTs Samailul Huda Mlaten, Mijen, Demak

Mata Pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn) merupakan salah satu mata pelajaran yang kurang diminati oleh siswa.  Hal ini disebabkan karena peserta didik memiliki anggapan bahwa mata pelajaran PPKn adalah mata pelajaran yang identik dengan hafalan, teori, banyak ceramah dari guru. Hal itu  yang menyebabkan pelajaran tersebut kurang menarik dan membosankan bagi peserta didik. 

Keadaan ini terbukti pada saat saya sebagai pengajar mata pelajaran PPKn mengadakan survey di kelas-kelas, menanyakan tentang mapel apa yang disukai dan tidak disukai. Dari hasil survey tersebut ternyata jawaban mereka menyatakan bahwa mapel yang kurang disukai di antaranya adalah pelajaran PPKn. Sebagian besar memberikan jawaban kurang minat atau kurang tertarik dengan mapel PPKn karena banyak hafalan.

Dari situ kemudian muncul pertanyaan bagaimana supaya mapel PPKn bisa diminati peserta didik dan menyenangkan sehingga berkesan. Langkah pertama yang saya ambil yaitu dengan melaksanakan pembelajaran menggunakan metode tanya jawab. Metode pembelajaran tersebut saya terapkan pada kelas VIII. 

Dalam penerapannya, saya mengondisikan dan memberi informasi kepada peserta didik bahwa untuk setiap  materi di akhir pertemuan akan selalu ada sesi tanya jawab. Apabila bisa menjawab, maka peserta didik bisa keluar kelas lebih dulu; atau apabila di jam terakhir berarti bisa pulang lebih dulu. Kadang kala juga dengan memberikan penghargaan kepada peserta didik yang bisa menjawab pertanyaan dengan cepat dan tepat, sehingga peserta didik tertantang untuk bisa menjawab pertanyaan yang diberikan guru. 

Tanggapan dan respon peserta didik tampak ada ketertarikan, senang, sekaligus merasa ada yang tertantang. Walau ada juga yang merasa khawatir karena apabila tidak bisa menjawab pertanyaan maka risikonya akan keluar kelas belakangan. 

Langkah kedua, membentuk kelompok yang terdiri dari 4 anak di setiap kelompok. Setelah terbentuk, setiap kelompok membuat pertanyaan sesuai dengan Kompetensi Dasar yang sedang diajarkan. Pertanyaan yang sudah dibuat oleh peserta didik dengan arahan guru inilah yang nantinya akan dibuat untuk bahan tanya jawab pada pertemuan-pertemuan berikutnya. 

Dengan cara ini, peserta didik menjadi lebih bersemangat, antusias dan menjadi tantangan tersendiri. Di sisi lain, metode ini dapat melatih mental peserta didik untuk mempunyai sikap berani, tegas, dan percaya diri. Sehingga semua itu dapat mengurangi kesan bahwa mata pelajaran PPKn merupakan mapel yang membosankan. 

Hal ini terbukti setelah diadakan evaluasi untuk materi yang sudah dipelajari, ternyata hasilnya bagus. Dengan demikian sudah menunjukkan sedikit gambaran bahwa sebuah metode pembelajaran tanya jawab akan memberikan suasana yang berbeda  sehingga menambah motivasi belajar bagi peserta didik. Ujungnya, pembelajaran PPKn akan selalu dinantikan oleh anak dengan tantangan-tantangan dan berkompetisi dengan teman secara sehat dan menyenangkan. 

Daftarkan diri Anda sebagai anggota e-Guru.id dan dapatkan pelatihan gratis setiap bulan untuk meningkatkan kompetensi sebagai pendidik. Caranya, klik pada link INI atau poster berikut untuk gabung menjadi member e-Guru.id!

Berita Terkait

Fenomena Media Sosial di Kalangan Remaja
Makna Kesuksesan dari Sebuah Pembelajaran
PNS jadi Menantu Idaman? Simak Fakta-Fakta Berikut
Pengaruh Iklim Keamanan pada Hasil Belajar Siswa dalam Pembelajaran Berdiferensiasi di Lingkungan Sekolah Menengah Atas (SMA)
Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa pada Materi Sejarah Kontemporer Dunia dengan Model Pembelajaran Project Based Learning
6 Tips Membangun Rasa Cinta Menulis pada Siswa
Pentingnya ‘Sarapan Pagi’ untuk Meningkatkan Prestasi Siswa
Melatih Jiwa Wirausaha Siswa melalui Kegiatan Pembelajaran P5
Artikel ini dibaca 11 kali

Berita Terkait

Kamis, 28 September 2023 - 10:09 WIB

Update Info GTK: Pencairan Tunjangan Sertifikasi Guru dan Kepala Sekolah Triwulan 3 Tahun 2023

Rabu, 27 September 2023 - 09:45 WIB

Semua Guru dan Kepala Sekolah TK, SD, SMP, SMA/SMK Sederajat Jangan Lewatkan Agenda Penting Ini!

Senin, 25 September 2023 - 11:03 WIB

Guru Harus Tahu! Ini Tugas Tambahan Baru yang Diakui untuk Tunjangan Sertifikasi Guru Tahun 2023/2024

Sabtu, 23 September 2023 - 11:02 WIB

Anda Guru Honorer Pelamar P1 yang Belum Bisa Login SSCASN? Ini Solusinya!

Jumat, 22 September 2023 - 10:49 WIB

Guru Honorer Haru Tahu! Siapkan 6 Berkas Wajib untuk Diupload saat Pendaftaran PPPK Guru 2023

Jumat, 22 September 2023 - 09:46 WIB

Hore! Tahap Pertama Pencairan Tunjangan Sertifikasi Guru Triwulan 3 tahun 2023 Sudah Dimulai

Kamis, 21 September 2023 - 11:15 WIB

Penting Diketahui Sebelum Mulai Mendaftar, Ini Perbedaan Status PNS dan PPPK dari  Gaji Hingga Pensiunannya

Kamis, 21 September 2023 - 10:00 WIB

Kabar Baru, Syarat Pencairan Tunjangan Sertifikasi Guru Triwulan 3 Haris Memiliki 1 Sertifikat PMM, Ini Aturannya!

Berita Terbaru

Foto: Ilustrasi PNS mengenakan seragam Korpri di suatu instansi pemerintah daerah/istimewa

Pengembangan Diri

Mengenal Lebih Dekat PPPK Guru: Tantangan dan Peluang di Tahun 2023

Kamis, 28 Sep 2023 - 10:41 WIB