Wajib Tahu, Tujuh Tantangan Global Pendidikan Abad 21

- Editor

Minggu, 30 Januari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tantangan global pendidikan abad 21 – Populasi dunia meningkat empat kali lipat sejak perang dunia II (dari dua hingga hampir delapan miliar). Kecerdasan buatan sekarang efektif memiliki kemampuan menghitung dari otak manusia.

Globalisasi dan media sosial telah membuat dunia jauh lebih mudah dijangkau daripada sebelumnya. Pada saat yang sama pertumbuhan kesenjangan pendapatan telah lebih jauh menciptakan jarak yang terpisah-pisah di populasi planet ini.

Pada saat ini, di dunia sedang mengalami empat hal yaitu ketidakstabilan, ketidakpastian, kompleksitas, dan ketidakjelasan. Masyarakat sekarang sangat berbeda pertumbuhannya dengan masyarakat jaman dahulu. Dan untuk mengembalikan sikap luhurnya, salah satunya dengan pendidikan. Diberikan kepada kaum muda, yang dapat mengubah dunia dimasa mendatang.

Ketika kita mendekati kuartal pertama abad ke-21, sekolah, universitas, industri dan masyarakat pada umumnya mengajukan pertanyaan mendasar tentang pendidikan. Apakah suka atau tidak suka, kita berada dalam usia pergeseran paradigma.

Pergeseran teknologi, demografis, sosial, lingkungan hidup, ekonomi dan politik memaksa kita untuk mendefinisikan kembali apa yang seharusnya ada dalam struktur pendidikan kita.

Pembahasan mengenai hal ini sudah banyak dilakukan. Dari pakar pendidikan, akademisi, ilmuwan, bahkan sampai masyarakat biasa. Semuanya sedang membahas bagaimana cara menghadapi dunia pendidikan saat ini. Karena memang pendidikan itu sangatlah penting. Dan semuanya harus menyadari hal tersebut.

Apa Arti Menjadi Seorang Pendidik?

Mendidik menjadi suatu keistimewaan tersendiri diluar tanggung jawab sebagai seorang pendidik. Keputusan yang kita ambil sebagai instruktur dapat membantu membentuk cara mereka bertindak untuk masa depan umat manusia.

Sama seperti para pendidik memupuk pengetahuan, keterampilan dan watak dalam diri si pembelajar dan membantunya di sepanjang jalan menuju kedewasaan, demikian pula si pendidik hendaknya membuka pikirannya kepada dunia dengan perspektif segar dari remaja.

Kita bisa secara dinamis mengkonsepalisasikan begitu banyak dari dunia sekarang dan masa depan dalam permainan yang berubah jika orang dewasa dapat merangkul semangat, rasa ingin tahu, harapan dan haus untuk kesempatan yang mencirikan pola pikir pertumbuhan sebagai lawan pola pikir penutupan dan penghakiman yang, sayangnya, membedakan begitu banyak di dunia dewasa ini.

Sebuah utas berikut ini adalah serangkaian potret dan cerita dari para orang muda yang sudah bekerja menjadi guru dan kepala sekolah. Bisa dibilang sebagai orang yang berkecimpung didunia pendidikan.

Masa depan pendidikan memang seharusnya dibicarakan dengan orang-orang yang terjun langsung di lapangan. Bukan hanya dari atasan saja yang menentukan.

Mereka yang membawa masa kini ke masa depan, dengan impian untuk masa depan yang lebih baik. Tidak mau lagi mendengar dan melihat bencana-bencana pendidikan yang mana dapat berpengaruh pada generasi selanjutnya. Kita perlu memikirkan masa depan dengan kekaguman dan keindahan, bujan rasa takut dan penyesalan.

Tujuh Tantangan Global Pendidikan Abad 21

Terdapat setidaknya tujuh tantangan global pendidikan di abad 21 yang perlu menjadi perhatian penuh. Tantangan global di bidang pendidikan menjadi aspek yang paling utama dalam membangun kehidupan kedepan. Berikut tujuh tantangan global pendidikan abad 21

1. Kesadaran

Di banyak negara yang disebut maju dan kebanyakan sekolah, manusianya mengeluhkan stres tingkat tinggi dan mereka melancarkan gaya hidup hiperaktif yang dapat menjadi tidak sehat dan kompulsif. Ini telah menuntun pada sejumlah tanggapan, terutama di sekolah, dalam bidang perhatian.

Apa yang dilakukan sekolah dan harus mereka lakukan untuk mempromosikan orang-orang yang bahagia, terfokus tenang dan penuh penghargaan dan seberapa baik gerakan perhatian berdiri untuk tantangan ini?

Sebagian dari pembahasan ini melihat, secara kritis, pada usaha usia baru untuk menspiritualisasi kehidupan melalui praktik meditasi sementara jalan-jalan yang dapat menuntun pada gaya hidup yang sama dan mungkin jauh lebih penuh perhatian secara relatif sederhana dan telah terprogram di sekolah selama bertahun-tahun. Pada bidang olahraga dan seni dapat memiliki efek dengan membiarkan pikiran untuk mendapatkan fokus.

2. Singularitas

Mesin-mesin yang dibangun oleh manusia dan algoritma yang mendorong mereka menantang keunikan beberapa komponen penting kecerdasan manusia. Manusia, termasuk kaum muda, tampaknya semakin terikat pada perangkat dan bergantung pada mereka. Apa implikasi dari pendidikan?

Pembahasan ini bergulat dengan definisi kecerdasan, baik manusia maupun buatan, dan mengeksplorasi bagaimana manusia beroperasi secara sosial dan kognitif bersama algoritma dan bagaimana hal ini mungkin terjadi di masa depan.

Kecerdasan buatan menyiratkan bahwa beberapa bidang kegiatan manusia dapat dikalahkan oleh mesin sedangkan yang lain tidak. Ini membuat ruang bagi pendidikan untuk mengembangkan aspek-aspek kemanusiaan yang hanya dimiliki manusia dan tidak dapat diambil alih oleh kecerdasan buatan.

3. Terorisme

Tangangan gloal pendidikan abad 21 selanjutnya adalah terorisme internasional yang sudah menjadi masalah global. Hanya sedikit masyarakat yang merasa sepenuhnya terlindung dari risiko serangan.

Suasana ketakutan, ketidakpercayaan dan kebencian terhadap orang asing berkembang sebagai tanggapan terhadap serangan-serangan ini. Bagaimana sekolah dapat bekerja sama dengan kaum muda untuk menghadapi problem terorisme dan mudah-mudahan dapat menguranginya?

Pendekatan pendidikan untuk terorisme harus disertai bukan hanya kesadaran akan apa terorisme itu dan mengapa hal itu ada, tetapi semakin halus mengakar faktor-faktor jati diri dan iman yang pada akhirnya menentukan faktor-faktor dalam mengubah orang-orang moderat menjadi teroris.

Di samping para korban atau calon korban terorisme, bab ini membahas langkah-langkah yang dapat diambil lembaga-lembaga untuk meningkatkan keamanan dan mendukung masyarakat untuk mengatasi mekanisme pasca serangan.

4. Keberlanjutan

Kita menguras biokapasitas alam dengan laju eksponansial. Jika perilaku saat ini tidak segera berhenti, kita akan dengan cepat menghabiskan sumber daya alam kita. Manusia kemudian akan menghadapi tingkat kekurangan sumber daya yang akan membuat hidup ini sulit untuk dapat berlanjut.

Situasi seperti itu, mungkin yang paling mendesak untuk alam kita, bahkan jika perilaku ini terus dilakukan, dapat terlihat kepunahan biologis. Kemungkinan yang jauh dan abstrak, memerlukan pendekatan emosional dan intelektual yang mendalam untuk memastikan bahwa tindakan berkelanjutan berakar dalam sikap jangka panjang dan seumur hidup terhadap perubahan yang mendalam.

Mungkin dapat dilakukan adalah dengan merancang pengalaman belajar yang dapat membuat generasi sekarang dapat melestarikan lingkungan alam. Lebih memahami pengetahuan yang berharga dan dapat belajar dari budaya-budaya warisan leluhur.

Manfaat dari pendidikan berkelanjutan yaitu dapat membuat siswa sadar akan parameter lingkungan hidup lokal sehingga mereka tidak jatuh ke dalam perangkap melihat penyebab alam sebagai generalisasi, kebutuhan jauh, sementara mengabaikan lingkungan sekitar mereka.

5. Tantangan Politik Pasca-Kebenaran

Perkembangan politik di pertengahan kuartal pertama abad ke-21 telah menyebabkan beberapa orang berpendapat bahwa kebenaran tidak berarti terlebih dahulu, bahwa kita sedang memasuki era pasca-kebenaran di mana strategi komunikasi menggantikan kebenaran dari apa yang sedang dibahas.

Meskipun memang benar bahwa politik demokratis abad ke-21 tampaknya sudah merajalela di beberapa daerah, pada intinya, hal-hal belum banyak berubah sejak retorika, penyederhanaan secara berlebihan dan penipuan telah menjadi alat standar untuk keuntungan politik sejauh yang kita bayangkan.

Meskipun demikian, kita hendaknya berhati-hati terhadap cara kita berurusan dengan informasi pada abad ke-21. Ada pendekatan untuk konstruksi pengetahuan yang penting dalam usia gigitan suara siaran di media sosial.

Oleh karena itu, pada lingkungan sekolah hendaknya menanamkan kehati-hatian dalam berpendapat. Tidak semua hal dapat diutarakan secara gamblang dan didepan publik.

Melihat bagaimana tipikal generasi muda kita yang sangat menjunjung tinggi keadilan. Maka dari itu, untuk membuka wawasan mengenai hal seperti ini akan diperlukan. Agar tidak terjadi masalah yang berarti bagi para siswa.

6. Pengetahuan di Abad ke-21

Tantangan global pendidikan tidak lepas dari teknologi karena teknologi baru dan cara pengetahuan yang disediakan di abad ke-21, beberapa percaya bahwa kita perlu memikirkan kembali apa yang diajarkan di sekolah sepenuhnya dan mungkin dalam pembelajarannya kurang dalam muatannya, membuka lebih banyak waktu dan kesempatan untuk mengembangkan keterampilan.

Perdebatan lanjut dan berlanjut. Setelah dipelajari dengan menunjukkan fitur penting dalam pengetahuan yang tidak dapat disepelekan. Pengetahuan di abad ke-21 lebih mengutamakan memberikan waktu kepada siswa untuk mengasah keterampilan dengan diimbangi teori-teori.

Bukan memperbanyak teori dan memberikan sedikit waktu kepada siswa untuk berlatih mengasah keterampilannya. Bab ini lebih jauh lagi dengan menunjukkan di mana pengetahuan dapat berguna untuk kebutuhan zaman kita dalam kemanusiaan dan kesusastraan.

7. Tantangan Pembentukan Karakter

Inti dari respons apa pun terhadap tantangan-tantangan global yang dihadapi kita adalah pertanyaan tentang karakter seseorang. Serat moral yang akan menentukan jangkauan dan gaya respon mereka terhadap situasi tertentu. Dunia dewasa ini sedang mengalami perubahan yang cepat dan tidak menentu dan karena itu membutuhkan tingkat tekad dan kekukuhan yang sangat matang.

Guru dapat membentuk karakter siswa melalui tiga konsep inti: disiplin, etika, dan kecerdasan emosional. Apalagi leluhur Bangsa Indonesia sangat menjunjung tinggi karakter. Oleh karena itu, sangat diperlukan sumbangsih dari lingkungan sekolah untuk menjaga karakter siswa.

Demikian tujuh tantangan global pendidikan abad 21. Tantangan-tantangan tersebut bukan merupakan tantangan baru. Namun, permasalahan lama yang semakin hari semakin meresahkan sehingga perlu dicegah agar tidak menjadi permasalahan yang kompleks.

Persiapkan pembelajaran pasca pandemi dengan Kurikulum Prototipe. Kenali lebih dalam mengenai kurikulum learning recovery akibat pandemi, serta tips dan trik merancang pembelajaran yang relevan.

Daftar sekarang juga Diklat 35JP “Memahami Kebijakan Kurikulum Prototipe & Latihan Merancang Pembelajarannya” yang akan dilaksanakan mulai tanggal : 5 s/d 8 Februari 2022. Dapatkan sertfikat 35 JP serta berbagai fasilitas dan bonus lainnya. Peserta tidak wajib mengumpulkan tugas lho!

Pendaftaran masih dibuka dan sewaktu-waktu bisa ditutup. Buruan tunggu apa lagi, klik disini untuk mendaftar!

Berita Terkait

Tunjangan Guru Wajib Dikembalikan Jika Masalah Ini Terjadi
Data Dapodik Jadi Tanggung Jawab Guru Sendiri, Bukan Urusan Operator Sekolah
Diganti Tunjangan Lain, Bantuan untuk Guru Honorer Ini Akan Dihentikan
Mendikbud Sampaikan Ada Yang Baru Lagi dalam Kurikulum Merdeka, Guru Wajib Siap Mulai Tahun Ajaran Baru!
Siapa Cepat Dia Dapat! Begini Sistem Percepatan PPG Daljab 2024 untuk Mendapatkan Sertifikat Pendidik
Siap-Siap! Insentif Guru Non-ASN Akan Cair Mulai Bulan Juli 2024
Bocoran MenPAN RB, 2 Kategori Guru Honorer Otomatis Diangkat PPPK Tahun 2024
Kabar Gembira, Secara Resmi Presiden Tetapkan Guru Sertifikasi Dapat Tambahan 2 Bulan TPG
Berita ini 76 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 22 Mei 2024 - 11:19 WIB

Tunjangan Guru Wajib Dikembalikan Jika Masalah Ini Terjadi

Rabu, 22 Mei 2024 - 10:33 WIB

Data Dapodik Jadi Tanggung Jawab Guru Sendiri, Bukan Urusan Operator Sekolah

Rabu, 22 Mei 2024 - 09:59 WIB

Diganti Tunjangan Lain, Bantuan untuk Guru Honorer Ini Akan Dihentikan

Selasa, 21 Mei 2024 - 20:35 WIB

Mendikbud Sampaikan Ada Yang Baru Lagi dalam Kurikulum Merdeka, Guru Wajib Siap Mulai Tahun Ajaran Baru!

Selasa, 21 Mei 2024 - 11:46 WIB

Siapa Cepat Dia Dapat! Begini Sistem Percepatan PPG Daljab 2024 untuk Mendapatkan Sertifikat Pendidik

Senin, 20 Mei 2024 - 10:28 WIB

Bocoran MenPAN RB, 2 Kategori Guru Honorer Otomatis Diangkat PPPK Tahun 2024

Senin, 20 Mei 2024 - 09:21 WIB

Kabar Gembira, Secara Resmi Presiden Tetapkan Guru Sertifikasi Dapat Tambahan 2 Bulan TPG

Senin, 20 Mei 2024 - 06:09 WIB

Guru Penggerak Pati Langsungkan Talkshow Pendidikan Berkelanjutan Serta Pengabdian ke Sekolah Pinggiran

Berita Terbaru