Home / News

Minggu, 26 Desember 2021 - 13:47 WIB

Tidak Ada KKM di Kurikulum 2022, Begini Cara Mengukur Capaian Belajar Siswa!

KKM yang biasanya menjadi acuan untuk menentukan capaian belajar siswa sudah tercapai atau belum, pada kurikulum 2022 ditiadakan. Hal ini karena ketentuan hasil belajar tidak lagi diukur dengan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yang sifatnya kuantitatif.

Pada kurikulum paradigma baru ini, asesmen formatif pada pembelajaran dilakukan untuk mengidentifikasi ketercapaian tujuan pembelajaran. Artinya bahwa guru diberikan keleluasaan dalam mengidentifikasi ketercapaian tujuan pembelajaran.

KKM di Kurikulum 2022

Dilansur dari website resmi https://sekolah.penggerak.kemdikbud.go.id/ di bawah naungan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) bahwa pada kurikulum paradigma baru ini, ketuntasan hasil belajar tidak lagi diukur dengan kriteria ketuntasan minimal atau KKM yang berupa nilai kuantitatif.

Kemudian asesmen formatif pada pembelajaran dilakukan untuk mengidentifikasi ketercapaian tujuan pembelajaran. Jadi pembelajaran nanti difokuskan pada asesmen formatif apakah tujuan pembelajaran sudah tercapai atau belum tercapai oleh siswa.

Pertanyaan yang sering diajkukan oleh guru sebagai pendidik adalah jika KKM tidak ada, bagaimana guru akan menentukan apakah capaian belajar siswa sudah memadai atau belum? Lalu apa yang jadi patokan untuk menentukan penilaian kelulusan?

Maka pada wesbsite yang sama, Kemdikbud menjawab bahwa capaian belajar sudah memadai atau belum diketahui dengan mengidentifikasi ketercapaian tujuan pembelajaran, guru diberikan keleluasaan untuk menentukan kriteria ketercapaian tujuan pembelajaran sesuai dengan karakteristik kompetensi pada tujuan pembelajaran dan aktivitas pembelajarannya.

Baca Juga:  Sisi Positif Pembelajaran Online bagi Wali Murid

Tujuan pembelajaran tersebut adanya di setiap mata pelajaran, dari topik bahkan sub topik materi pelajaran. Bukan di akhir semester atau di tengah semester. Pembelajaran difokuskan pada penilaian formatif. Dalam hal ini guru diberikan keleluasaan untuk menentukan kriterianya yang tentu menyesuaikan dengan karakteristik pada tujuan pembelajaran dan aktivitas pembelajaran.

Penekanan pada Asesmen Formatif

Selama ini, kita mengenal ada tiga asesmen, yaitu assessment of learning, assessment for learning, dan assessment as learning. Berikut penjelasan dari masing-masing asesmen tersebut.

  1. Assessment of learning. Asesmen ini adalah asesmen yang dilakukan diakhir pelajaran. Biasanya dilaksanakan melalui Penilaian Akhir Semester (PAS) atau Penilaian Tengah Semester (PTS).
  2. Assessment for learning. Asesemen ini dilakukan dalam bentu penilaian ulang, perbaikan nilai atau remedial.
  3. Assessment as learning. Asesmen ini adalah penilaian dilakukan sesaat setelah pelajaran selesai. Artinya penilaian dilakukan dalam pertemuan pertemuan tersebut. Setiap kali guru masuk mengajar dalam 2×40 menit misalnya, harusnya di akhir ada penilaian asesmen untuk mengukur apakah tujuan pembelajaran tercapai atau belum.

Kondisi saat ini menurut data dari Kemdikbud,  mayoritas guru hanya melakukan penilaian pada assesment of learning. Penilaian itu dilakukan hanya pada saat ulangan akhir atau ulangan tengah semester.

Pada kurikulum paradigma baru ini diharapkan pembelajaran nanti akan lebih condong penilaian assessment as learning dan assessment for learning. Penilaian yang dilakukan untuk mengukur ketercapaian tujuan pertemuan pada setiap pertemuan.

Baca Juga:  Kelebihan Kurikulum Baru 2022 dan Karakternya

Merubah Paradigma Belajar

Dengan demikian implementasi kurikulum 2022 ini dimaksudkan untuk mengubah paradigma belajar yang menitikberatkan pada “nilai” menjadi belajar yang menitikberatkan pada proses.

Penggunaan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) memang selalu dijadikan acuan yang diberikan di akhir semester untuk mengetahui apakah nilai yang diperoleh siswa sudah tuntas atau tidak.

Pada penilaian formatif dan sumatif, bentuknya bisa bermacam-macam, seperti refleksi, esai, melalui poster, jurnal, atau juga bisa menggunakan tes tertulis. Selama ini mungkin mayoritas guru aku menggunakan tes tertulis, dapat berupa pilihan ganda, pertanyaan-pertanyaan atau umpan balik

Perlu Dicatat

Dari berbagai penjelasan diatas, dapat disimpulkan bahwa di kurikulum 2022 atau paradigma baru tidak ada lagi Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM). Karena dalam pembelajaran, berfokus pada proses di penilaian formatif untuk mengukur apakah tujuan pembelajaran sudah tercapai atau belum.

Kemudian juga guru memiliki otoritas penuh untuk menentukan kriteria, apakah tujuan tercapai atau belum. Tentunya dalam hal ini menyesuaikan dengan materi dan aktivitas dalam pembelajaran itu sendiri.

Tingkatkan kualitas mengajar Anda dengan bergabung bersama e Guru Id dan nikmati pelatihan gratis bersertifikat 32 JP setiap bulan serta fasilitas-fasilitas lainnya.

Klik disini untuk mendaftar!

Share :

Baca Juga

News

Download Materi Pemaparan Terbaru Kemendikbudristek Kurikulum Merdeka
crop pondering man analyzing expenses and taking notes

News

Gaji dan Tunjangan Guru PPPK vs PNS Beda Jauh, Apa Penyebabnya?
cara mudah mengelola nilai siswa

News

Cara Mudah Melakukan Penjumlahan Nilai Siswa

News

Jenis-Jenis Perangkat Ajar yang Bisa Digunakan di Kurikulum Merdeka

News

Segera Daftar! Diklat 35JP : Praktik Penyusunan Modul Ajar Kurikulum Merdeka

News

Meningkatkan Kompetensi Guru dengan Platform Merdeka Mengajar

News

Cara Mudah Membuat Konten Bahan Pembelajaran dengan Microsoft Sway

News

Pentingnya Teknologi e-Learning dalam Dunia Pendidikan Saat Ini