Prinsip Gerakan Literasi di Sekolah

- Editor

Rabu, 15 Desember 2021

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Prinsip gerakan literasi di sekolah harus dipahami dengan baik. Tujuannya agar dalam proses pelaksanaan pendidikan literasi tersebut dapat dilakukan secara tepat. 

Dalam beberapa tahun terakhir ini kita sudah sering mendengar sebuah gerakan yang cukup menarik untuk dibahas, yaitu gerakan literasi sekolah atau yang disingkat dengan GLS. Gerakan literasi sekolah ini merupakan sebuah gerakan yang mempunyai tujuan untuk menjadikan sekolah sebagai wadah ataupun tempat seluruh siswa  atau seluruh warga sekolah untuk belajar terkait literasi dalam artian belajar dan menulis. Sebagaimana diketahui, kedua hal tersebut akan selalu berkaitan. 

Sederhananya, tujuan dari diadakannya gerakan literasi sekolah ini ada dua. Yaitu tujuan secara umum dan tujuan secara khusus. Untuk tujuan secara umumnya ialah untuk menumbuhkembangkan budi pekerti peserta didik agar  menjadi insan yang literat sampai akhir hayat.  Sementara tujuan khususnya adalah untuk membentuk budaya literasi di lingkungan sekolah, kemudian meningkatkan insan yang literat sampai kapanpun, sampai dengan meningkatkan pengelolaan pengetahuan, dan untuk menumbuhkan strategi membaca. Sehingga, mereka terbiasa membaca hingga akhir hayatnya.

Itu artinya, kegiatan ini akan membuat atau menciptakan para siswa dan lingkungan yang terus belajar. Karena kecintaan terhadap membaca memang akan mencerminkan kemampuan literasi dan juga dapat memberikan pengaruh terhadap perilaku. Khususnya ketika menghadapi berbagai macam berita hoaks yang saat ini banyak sekali tersebar di berbagai media.

Prinsip Literasi Sekolah

Adapun prinsip dari gerakan literasi di sekolah  adalah sebagai berikut:

1.       Harus disesuaikan dengan perkembangan peserta didik dan sesuai dengan karakteristiknya.

2.      Pelaksanaan gerakan literasi harus berimbang dengan ragam teks dan memperhatikan hal yang memang menjadi kebutuhan peserta didik.

3.       Perlunya terintegrasi dengan seluruh kurikulum.

4.      Kegiatan literasi bisa disertai dengan kegiatan lain. Misal, meningkatkan kecakapan berkomunikasi  secara lisan dan tulisan.

5.       Mempertimbangkan keberagaman.

Dengan memperhatikan prinsip gerakan literasi sekolah tersebut, maka gerakan ini akan menjadi sebuah energi positif bagi guru maupun bagi para siswa nantinya. Perlu diketahui bahwa sudah banyak sekali sekolah-sekolah yang tergabung di dalam gerakan literasi tersebut. 

Jika sekolah Anda masih belum bergabung ke Gerakan Literasi Sekolah, maka tidak ada salahnya untuk mengusulkan kepada kepala sekolah. Karena ternyata, ada banyak sekali agenda-agenda menarik yang dapat diikuti oleh sekolah-sekolah yang tergabung. Misalnya, gerakan untuk menulis buku. 

Biasanya, sejumlah sekolah akan memilih untuk membuat sebuah buku antologi, baik itu puisi maupun cerpen. Yang nantinya akan dikumpulkan menjadi satu dan dibukukan.

Meskipun tergolong cukup sederhana, namun kegiatan ini ternyata bisa dijadikan sebagai proses belajar para siswa dalam meningkatkan literasi menulisnya. 

Selain mengandung prinsip yang meski diikuti, gerakan literasi ini juga mempunyai 6 buah komponen. Mulai dari komponen literasi usia dini, literasi dasar, literasi perpustakaan, literasi media, literasi teknologi, hingga teknologi visual.

Untuk tahapannya ada tahap pembiasaan, tahap pengembangan, dan terakhir adalah tahap pembelajaran.

Apakah saat ini sekolah Anda sudah bergabung ke gerakan literasi ini? 

Daftarkan diri Anda sebagai anggota e-Guru.id dan dapatkan pelatihan gratis setiap bulan untuk meningkatkan kompetensi sebagai pendidik. Caranya, klik pada link INI atau poster berikut untuk gabung menjadi member e-Guru.id!

Berita Terkait

Selamat Guru Akan Terima Penghasilan Hingga 3 Pos Sumber Pasca Lebaran, Mulai Cair Bulan April!
Telah Terbit Permendikbud Terbaru Nomor 12 Tahun 2024, Guru dan Kepala Sekolah Semua Jenjang Harus Bersiap!
Hore! Guru Sertifikasi dan Non Sertifikasi Pastikan Dapat Tambahan Tunjangan pada Juni 2024
Progres Nasib Pencairan Tambahan 100% 1 Bulan Tunjangan Sertifikasi Guru dalam THR, Update Per 15 April
Berikut Formasi Tes CPNS dan PPPK Tahun 2024 untuk Daerah Maupun Pusat
Khusus Guru Informasi baik Sertifikasi Maupun Non Sertifikasi, Jangan Lewatkan Agenda Penting Ini Tanggal 16 April
Guru Sertifikasi Kemendikbud dan Kemenag Perlu Tahu Terkait Adanya Keharusan Mengembalikan TPG 2024 untuk Guru – Guru Ini!
Info Jadwal Pencairan Tambahan 1 Bulan Tunjangan Guru TK, SD, SMP, dan SMA/SMK
Berita ini 425 kali dibaca

Berita Terkait

Selasa, 16 April 2024 - 11:22 WIB

Selamat Guru Akan Terima Penghasilan Hingga 3 Pos Sumber Pasca Lebaran, Mulai Cair Bulan April!

Selasa, 16 April 2024 - 10:49 WIB

Telah Terbit Permendikbud Terbaru Nomor 12 Tahun 2024, Guru dan Kepala Sekolah Semua Jenjang Harus Bersiap!

Senin, 15 April 2024 - 10:31 WIB

Hore! Guru Sertifikasi dan Non Sertifikasi Pastikan Dapat Tambahan Tunjangan pada Juni 2024

Senin, 15 April 2024 - 10:06 WIB

Progres Nasib Pencairan Tambahan 100% 1 Bulan Tunjangan Sertifikasi Guru dalam THR, Update Per 15 April

Minggu, 14 April 2024 - 22:55 WIB

Berikut Formasi Tes CPNS dan PPPK Tahun 2024 untuk Daerah Maupun Pusat

Sabtu, 13 April 2024 - 17:33 WIB

Guru Sertifikasi Kemendikbud dan Kemenag Perlu Tahu Terkait Adanya Keharusan Mengembalikan TPG 2024 untuk Guru – Guru Ini!

Jumat, 12 April 2024 - 17:37 WIB

Info Jadwal Pencairan Tambahan 1 Bulan Tunjangan Guru TK, SD, SMP, dan SMA/SMK

Jumat, 12 April 2024 - 17:15 WIB

Pemerintah Melalui Kemdikbud Ubah Jadwal Pencairan TPG Triwulan 1 Tahun 2024, Benarkah Demikian?

Berita Terbaru