Mengubah Pandangan Guru Terhadap Diksi “Siswa Bodoh”

- Editor

Minggu, 21 November 2021

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Manusia terlahir dengan segela kelebihan dan kekurangannya, dengan segala perbedaan dan takdirnya. Begitu pula siswa yang merupakan manusia yang memiliki perbedaan. Seringkali pendidik tanpa sadar telah memperlakukan siswanya kurang adil, tanpa sadar mengklasifikasikan siswanya menjadi beberapa kategori, di antaranya “si pintar”, kemudian “si biasa saja” dan yang terakhir adalah “si bodoh/kurang beruntung”.

Salah satu contoh prilaku guru yang terjadi tanpa sadar, ketika memberikan kuis, lalu siswanya menjawab kurang tepat, beberapa guru tanpa sadar memberikan respon dengan mengatakan bahwa jawabannya salah. Tak bisa dipungkiri bahwa seringkali hal tersebut masih terjadi. Lalu apa dampaknya kepada siswa?

Prilaku pendidik yang memberikan respon menyalahkan jawaban siswanya, dapat berdampak pada tingkat kepercayaan. Peserta didik dapat mengalami “Cognitive Shutdown” kondisi di mana peserta didik merasa bahwa gurunya yang telah menyalahkan atas jawaban yang ia coba berikan tidak dapat dipercayai lagi. Hal tersebut memungkinkan rasa malas untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan berikutnya dan cendrrung menjadi pasif.

Lalu apa yang harus dilakukan?

Pendidik hendaknya tidak menyalahkan dan memberi label tertentu terdapat peserta didiknya. Begitu juga dengan memahami cara memberikan respon yang benar.

Bobbi De Porter dalam buku Quantum Teaching menjelaskan bahwa pada saat proses pembelajaran, mulai dari kegiatan pembukan hingga kegiatan penutup, pendidik harus menganggap bahwa semua peserta didiknya cerdas dan memiliki kemampuan atau potensi yang tinggi.

Sehingga guru harus yakin bahwa setiap siswanya memiliki niat yang baik untuk belajar. Seperti esensi proses pembelajaran, dari yang tidak tahu menjadi tahu, dari yang tidak bisa menjadi bisa, dari yang sudah paham menjadi lebih mahir, dan seterusnya.

Selain menganggap seluruh siswanya cerdas, pendidik juga harus mampu mengolah kalimatnya dalam meberikan tanggapan atau respon. Jika peserta didiknya menjawab pertanyaan dengan jawaban yang kurang tepat, maka guru harus memahami lebih dalam tentang berbagai macam gaya belajar siswanya, sehingga tidak ada kata “salah” atau “bodoh” sehingga tidak ada kalimat guru yang menyalahkan siswa yang sedang mencoba apa yang siswanya ketahui dan bisa ia lakukan.

Kempuan guru untuk menemukan serta mendesain strategi pembelajaran yang sesuai, mengenali potensi siswa, mengimplementasikan prinsip-prinsip pembelajaran, serta memahami gaya belajar peserta didik dengan baik, menjadi hal yang sangat penting dalam mendukung optimalisasi mutu pendidikan. Pendidik harus memiliki kesadaran dalam diri, untuk terus belajar, meningkatkan kemampuan, dan mengembangkan dirinya menjadi guru yang penuh wawasan.

Bagaimana caranya?

Filosofi pendidikan sepanjang hayat tak mengenal usia, manusia harus terus belajar dari buaian hingga liang lahat. Terdapat banyak program pendidikan dan pelatihan orang dewasa yang bisa diikuti, mulai dari yang gratis sampai berbayar, dari yang terselenggara secara offline maupun online. Sehingga tidak ada alasan untuk berhenti belajar meski sudah berusia dan sudah mengajar.

 

Ikuti Diklat “Memahami Gaya Belajar Peserta Didik dan Implementasi dalam Pembelajaran” yang diselenggarakan oleh e-Guru.id melalui link berikut ini:


DAFTAR DIKLAT

Diklat di atas dapat diikuti secara gratis bagi member e-Guru.id. Jadilah anggota member e-Guru.id untuk mendapatkan Diklat dan Seminar Nasional Gratis setiap bulannya: 

DAFTAR MEMBER

Info lebih lanjut: 
Telegram: CS_eguruid
WhatsApp: 081575345555

Penulis: Lidiyah Ayu Ningrum

Berita Terkait

Info Jadwal Pencairan Tambahan 1 Bulan Tunjangan Guru TK, SD, SMP, dan SMA/SMK
Pemerintah Melalui Kemdikbud Ubah Jadwal Pencairan TPG Triwulan 1 Tahun 2024, Benarkah Demikian?
 Kebijakan Kemdikbud yang Berpihak untuk Guru Honorer Lebih Sejahtera, Dengan Ketentuan Ini
Daftar Linieritas Kualifikasi S-1/D-IV dengan Bidang Studi PPG Prajabatan Tahun 2024
Tutorial Lengkap Langkah Pendaftaran PPG Prajabatan Tahun 2024
Ditjen GTK Berikan Bocoran Mekanisme Seleksi PPPK Guru dan PPPK Teknis Administrasi Sekolah 2024
Tuai Pro dan Kontra, Ada Isu Pramuka Akan Menjadi Mata Pelajaran? Simak Penjelasan Nadiem Makarim
Pemerintah Siapkan THR untuk Guru Non ASN Hingga Rp. 66 M, Segera Cek Rekening Anda!
Berita ini 60 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 12 April 2024 - 17:37 WIB

Info Jadwal Pencairan Tambahan 1 Bulan Tunjangan Guru TK, SD, SMP, dan SMA/SMK

Jumat, 12 April 2024 - 17:15 WIB

Pemerintah Melalui Kemdikbud Ubah Jadwal Pencairan TPG Triwulan 1 Tahun 2024, Benarkah Demikian?

Kamis, 11 April 2024 - 05:31 WIB

 Kebijakan Kemdikbud yang Berpihak untuk Guru Honorer Lebih Sejahtera, Dengan Ketentuan Ini

Rabu, 10 April 2024 - 10:40 WIB

Daftar Linieritas Kualifikasi S-1/D-IV dengan Bidang Studi PPG Prajabatan Tahun 2024

Selasa, 9 April 2024 - 10:12 WIB

Tutorial Lengkap Langkah Pendaftaran PPG Prajabatan Tahun 2024

Senin, 8 April 2024 - 10:30 WIB

Tuai Pro dan Kontra, Ada Isu Pramuka Akan Menjadi Mata Pelajaran? Simak Penjelasan Nadiem Makarim

Senin, 8 April 2024 - 08:26 WIB

Pemerintah Siapkan THR untuk Guru Non ASN Hingga Rp. 66 M, Segera Cek Rekening Anda!

Minggu, 7 April 2024 - 09:54 WIB

Jadwal Pemutakhiran Data Non ASN Resmi Diperpanjang! Perhatikan Hal- Hal ini Agar Tidak Terkendala

Berita Terbaru