Inilah Manfaat Pembelajaran Sosial Emosional!

- Editor

Rabu, 30 Maret 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pembelajaran Sosial Emosional – Pada beberapa tahun belakangan ini, pendidik dan siswa telah mengalami krisis sosial emosional sebagai perpecahan dan kekacauan terus menyebar melalui budaya kita.

Sewaktu para pemimpin pendidikan menjawab panggilan untuk memenuhi kebutuhan ini yang berada di luar dunia pengajaran dan pembelajaran tradisional adalah penting mereka menimba dari sumber daya /strategi yang dirancang untuk meningkatkan potensi manusia dan memperkukuh kondisi manusia.

Pertanyaan penting bagi para pendidik untuk bertanya adalah, “bagaimana kita dapat memberdayakan para pendidik dan siswa untuk kesejahteraan yang lebih baik dengan kerangka kerja yang memupuk sifat-sifat kemanusiaan yang paling positif baik intrapersonal maupun interpersonal?”

Kaitannya dengan Teori Kemanusiaan

Empowered Humanity Theory (EHT) menggabungkan kerangka kerja, interaksi, dan perilaku untuk memperkuat hubungan dengan perdamaian daan ketahanan. Embedding memberdayakan teori kemanusiaan dalam pembelajaran sosial emosional serta pengajaran dan pembelajaran yang dapat membantu siswa memiliki rasa yang lebih positif secara individu maupun bersama.

Memberdayakan teori kemanusiaan adalah kurasi dari enam sikap dan praktik. Dimaksudkan untuk melayani sebagai kerangka bagaimana kita berinteraksi, menanggapi diri sendiri dan orang lain selama satu waktu dengan dua emosi yang berbeda.

Yaitu ketika sedang sedih, harus tetap tersenyum di depan orang lain. Atau ketika sedang marah, harus bisa mengontrol diri agar tidak meluapkan kepada orang lain.

Tiga sikap EHT mencakup: menetapkan identitas yang berpusat pada nilai, berinteraksi dengan diri sendiri dan orang lain menggunakan sudut pandang lain, dan mengubah pola pikir antara ketakutan/penghakiman dengan penyelidikan/belas kasih. Tiga cara untuk mempraktikkannya, yaitu:

  1. praktik yang membangun kesadaran dan dan ketenangan;
  2. praktik yang merayakan keberhasilan orang lain; dan
  3. praktik yang membangun kebaikan dan rasa iba bagi diri sendiri dan orang lain.

Memanfaatkan konsep plastisitas otak: berpendapat bahwa kita adalah hasil sikap dan kebiasaan yang kita jalankan, keterlibatan awal dan berkelanjutan dalam praktik EHT dapat membangun masyarakat lebih damai dengan diri mereka sendiri dan orang lain. Karena kita tahu, guru tidak dilatih sebagai ahli terapi tetapi guru dapat membantu siswa untuk berpikir dan merasa lebih baik.

Manfaat Belajar Secara Sosial Emosional Bagi Anak

Setidaknya ada 6 (enam) manfaat pembelajaran sosial emosional bagi anak. Penjelasannya adalah sebagai berikut.

1. Membangun identitas yang berpusat pada nilai

Individu yang terhubung dengan nilai-nilai memiliki sistem yang ditetapkan sendiri yang dapat mempengaruhi perilaku anak. Kelompok kerja (kelas) yang berjalan dengan nilai-nilai bersama lebih kecil kemungkinan untuk saling membahayakan.

Di dalam lingkungan belajar-mengajar, ini berarti para pendidik/siswa menjadi lebih terhubung dengan pekerjaan mereka, satu sama lain, dan tujuan yang lebih besar daripada diri mereka sendiri.

2. Berinteraksi dengan kacamata yang baik

Mengembangkan dan mempertahankan martabat lensa manusia, terutama selama saat-saat kekacauan dan disregulasi dengan orang lain, menurunkan perebutan kekuasaan, merusak perilaku dan meningkatkan pemahaman kita satu sama lain.

Ketika kita dapat melihat teman kita sewaktu kita melihat diri kita sendiri, kita dapat menyelaraskan diri dengan kebutuhan mereka dan menemui mereka. Hasilnya diperlihatkan dalam iklim dan kebudayaan yang positif.

3. Memiliki pola pikir untuk penyelidikan dan belas kasih

Mengganti pola pikir ketakutan dan penghakiman dengan penyelidikan dan kasih sayang ketika potensi terbatas akan memiliki efek eksponensial pada pengajaran dan pembelajaran.

Bagaimana anda dapat mengukur dampak dari seorang pendidik yang memilih untuk tidak menghakimi dan memecat seorang siswa; Tetapi alih-alih memilih untuk menanyakan tentang perilaku yang salah dengan rasa iba dan pemahaman dan sebagai hasilnya membantu siswa menemukan bakat dan motivasi mereka?

Bagaimana anda sebagai pendidik dapat mengukur dampak seorang anak yang memilih untuk memercayai diri sendiri selama konflik?

4. Praktik kesadaran dan ketenangan

Praktik yang membangun kesadaran dan ketenangan (ketenangan mental) menyediakan kesempatan bagi guru dan siswa untuk menemukan lebih banyak mengenai diri mereka sendiri dan satu sama lain serta mempertahankan perasaan tenang selama saat-saat kekacauan dan konflik.

Pendidik terus-menerus dibombardir dengan saat-saat kekacauan dan konflik. Memperkuat ketenangan memberikan kesempatan untuk membuat keputusan yang lebih jelas dan rasional selama saat-saat itu. Ini juga memiliki potensi untuk mengurangi kerugian dan konflik di sekolah dan komunitas kita.

5. Praktik mengapresiasi orang lain

Tindakan sederhana kebaikan dan rasa iba kepada diri sendiri dan orang lain melepaskan oksitosin dalam otak. Membuat kita lebih terbuka satu sama lain dan untuk belajar. Lingkungan belajar yang mempromosikan kebaikan dan kasih sayang juga meningkatkan pengambilan risiko dan inovasi akademis.

6. Praktik belas kasih dan kebaikan

Praktik yang memberikan apresiasi kepada sesama manusia, mampu mengurangi kecenderungan alami kita dan kapasitas manusia berupa prasangka, agresi, dan kekejaman. Tertanam dalam lingkungan pengajaran dan pembelajaran menciptakan landasan bagi lingkungan belajar yang aman bagi siswa. Mendorong lingkungan kerja bagi orang dewasa.

Jika kita mengandalkan ke 5 kompetensi pembelajaran sosial emosional banyak pendidik yang akrab dengan (kesadaran diri, pengendalian diri, kesadaran sosial, keterampilan hubungan, dan pengambilan keputusan bertanggung jawab) kita dapat menggunakan kerangka EHT dan enam bagian sebagai bentuk rubrik. Kami ingin siswa dan orang dewasa menjadi yang terbaik dalam kompetensi tersebut.

Ketika kita mempertimbangkan pola pikir dan praktik dalam interaksi dewasa, untuk interaksi siswa dan siswa sampai siswa kita dapat menggunakannya sebagai alat evaluasi untuk menumbuhkan pertumbuhan dan kesejahteraan sosial dan emosional.

Yang demikian tidak hanya dapat membantu dengan tujuan jangka pendek pembelajaran akademis. Namun juga dengan lintasan kedewasaan yang lebih sehat yang kita perlukan untuk mengatasi dan berhasil dalam dunia modern. (mfs)

Kesulitan membuat asesmen penilaian untuk mengukur tingkat kemampuan peserta didik?
Kesulitan menyusun Laporan Penilaian Capaian Pembelajaran Kurikulum Merdeka?
Dan mengalami kesulitan menyusun Rapor Kurikulum Merdeka?
Ingin tahu cara mudah penyusunan laporan capaian pembelajaran dan rapor pada kurikulum merdeka?
Daftarkan segera diri Anda dalam DIKLAT 64 JP “Penyusunan Asesmen Diagnostik dan Laporan Penilaian Capaian Pembelajaran Kurikulum Merdeka” yang akan dilaksanakan mulai tanggal 6-12 April 2022. Seluruh peserta mendapatkan Sertifikat Diklat 64 JP.
Klik disini untuk mendaftar!
Klik disini untuk mendaftar!

Berita Terkait

Pengumuman Terbaru Kemendikbud Menanggapi Beredarnya Link Cek Peserta PPG  Daljab 2024
Kemdikbud Resmi Mengeluarkan Edaran Yang Dinanti Khusus Guru Non Sertifikasi 
Ternyata Ini Maksud Sekolah SD di Salatiga Study Tour Naik Pesawat Terbang
Study Tour Disebut Jadi Ladang Bisnis Sekolah
Dinas Pendidikan Jawa Tengah Larang Sekolah Gelar Study Tour
Update Terbaru 16 Mei: 100 Lebih Pemerintah Daerah Siap Salurkan TPG ke Rekening Guru. Cek Daerahmu…
Kemendikbud Imbau Para Guru Tidak Terjebak Pinjaman Online
Contoh Perbedaan Tampilan PMM-nya Bagi Guru Terpanggil dan Tidak Terpanggil PPG Daljab 2024
Berita ini 700 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 17 Mei 2024 - 23:37 WIB

Pengumuman Terbaru Kemendikbud Menanggapi Beredarnya Link Cek Peserta PPG  Daljab 2024

Jumat, 17 Mei 2024 - 23:29 WIB

Kemdikbud Resmi Mengeluarkan Edaran Yang Dinanti Khusus Guru Non Sertifikasi 

Jumat, 17 Mei 2024 - 23:00 WIB

Ternyata Ini Maksud Sekolah SD di Salatiga Study Tour Naik Pesawat Terbang

Jumat, 17 Mei 2024 - 22:30 WIB

Study Tour Disebut Jadi Ladang Bisnis Sekolah

Jumat, 17 Mei 2024 - 22:20 WIB

Dinas Pendidikan Jawa Tengah Larang Sekolah Gelar Study Tour

Kamis, 16 Mei 2024 - 18:35 WIB

Kemendikbud Imbau Para Guru Tidak Terjebak Pinjaman Online

Kamis, 16 Mei 2024 - 11:12 WIB

Contoh Perbedaan Tampilan PMM-nya Bagi Guru Terpanggil dan Tidak Terpanggil PPG Daljab 2024

Kamis, 16 Mei 2024 - 10:35 WIB

OJK: Profesi Guru Paling Banyak Lakukan Pinjaman Online

Berita Terbaru

PPG Angkatan 1 Kemenag Resmi Dibuka pada 15 Mei 2023, Kuota untuk 6.300 Guru Madrasah

News

Study Tour Disebut Jadi Ladang Bisnis Sekolah

Jumat, 17 Mei 2024 - 22:30 WIB