Sekolah Ingin Menerapkan Kurikulum Merdeka, Berikut Hal Yang Perlu Dipersiapkan !

- Editor

Selasa, 15 Februari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Penerapan Kurikulum Merdeka – Kurikulum Merdeka merupakan kurikulum baru yang akan mulai di terapkan di seluruh sekolah di Indonesia yang menjadi opsi pilihan penerapan kurikulum, selian kurikulum 2013, dan kurikulum darurat atau kurikulum 2013 yang disederhanakan oleh sekolah.

Implementasi kurikulum oleh satuan pendidikan harus memperhatikan ketercapaian kompetensi peserta didik pada satuan pendidikan dalam kondisi khusus. Masa pandemi Covid-19 merupakan salah satu kondisi khusus yang menyebabkan ketertinggalan pembelajaran (learning loss) yang berbeda-beda
pada ketercapaian kompetensi peserta didik. Untuk mengatasi ketertinggalan pembelajaran (learning loss) diperlukan kebijakan pemulihan pembelajaran dalam jangka waktu tertentu terkait dengan implementasi kurikulum oleh satuan pendidikan.

Memahami Kurikulum Merdeka

Dilansir dari Kemendikbud.RI, Kurikulum Merdeka adalah kurikulum dengan pembelajaran intrakurikuler yang beragam di mana konten akan lebih optimal agar peserta didik memiliki cukup waktu untuk mendalami konsep dan menguatkan kompetensi.

Guru memiliki keleluasaan untuk memilih berbagai perangkat ajar sehingga pembelajaran dapat disesuaikan dengan kebutuhan belajar dan minat peserta didik. Projek untuk menguatkan pencapaian profil pelajar Pancasila
dikembangkan berdasarkan tema tertentu yang ditetapkan oleh pemerintah. Projek tersebut tidak diarahkan untuk mencapai target capaian pembelajaran tertentu, sehingga tidak terikat pada konten mata pelajaran.

Dalam Kurikulum Merdeka ada beberapa prinsip yang mendasar dan menjadi benang merah dalam pengembangan kurikulum, antara lain yaitu :

1. Berbasis Kompetensi Bukan Konten

Pada poin pertama ini, yaitu memiliki makna bahwa kurikulum disusun berdasarkan kompetensi yang ingin di tumbuhkan pada murid. Bukan keluasan materi, bukan banyaknya materi yang diajarkan oleh guru. Melainkan lebih fokus terhadap pemahaman akan materi, kemampuan siswa dalam mengimplementasikan materi, kemampuan siswa dalam mengevaluasi serta merumuskan pengetahuannya sendiri.

Jika melihat hal ini, maka guru tidak akan lagi kejar tayang materi demi menuntaskan setumpuk materi dalam waktu tertentu, sehingga guru bisa lebih memilih metode belajar yang sesuai dengan kebutuhan murid.

2. Orientasi Yang Holistik

Pada poin kedua ini, orientasi yang holisik bahwa pendidikan harus dapat menumbuhkembangkan siswa secara utuh, tidak hanya berkutat pada perkembangan pengetahuannya saja, melainkan juga kompetensi dan karakter siswanya.

Untuk dapat mencapai poin ini dalam kurikulum merdeka memberikan porsi khusus pada pembelajaran berbasis proyek. Memandu siswa berkolaborasi, membuat karya, serta memandu siswa untik dapat menyelesaikan problem yang relevan pada kehidupan sehari- hari.

3. Kontekstual dan Personalisasi

Pada poin ketiga ini memiliki makna bahwa penyesuaian kurikulum dengan visi- misi sekolah dan juga kebutuhan belajar muridnya.

Hal ini harus difasilitasi secara penuh dan lebih serius lagi dalam kurikulum merdeka. Dengan jam pelajaran tidak lagi diikat per minggu, melainkan diganti menjadi per tahun. Ini memungkinkan sekolah untuk merancang kurikulum secara lebih fleksibel sesuai dengan keadaan sekolah serta kebutuhan siswa.

Lalu apa kriteria sekolah yang ingin menerapkan kurikulum merdeka dan apa saja yang perlu dipersiapkan untuk menerapkan kurikulum merdeka? Yuk simak informasi secara lengkapnya berikut ini.

Kriteria Sekolah Menerapkan Kurikulum Merdeka

Kriterianya ada satu, yaitu berminat menerapkan Kurikulum Merdeka untuk memperbaiki pembelajaran. Kepala sekolah/madrasah yang ingin menerapkan Kurikulum Merdeka akan diminta untuk mempelajari materi yang disiapkan oleh Kemendikbudristek tentang konsep Kurikulum Merdeka.

Selanjutnya, jika setelah mempelajari materi tersebut sekolah memutuskan untuk mencoba menerapkannya, mereka akan diminta untuk mengisi formulir pendaftaran dan sebuah survei singkat. Jadi, prosesnya adalah pendaftaran dan pendataan, bukan seleksi.

Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologu percaya bahwa kesediaan kepala sekolah/madrasah dan guru dalam memahami dan mengadaptasi kurikulum di konteks masing-masing menjadi kunci keberhasilan. Dengan demikian, Kurikulum Merdeka dapat diterapkan di semua sekolah/madrasah, tidak terbatas di sekolah yang memiliki fasilitas yang bagus dan di daerah perkotaan.

Namun, kita menyadari tingkat kesiapan sekolah/madrasah berbeda-beda karena adanya kesenjangan mutu sekolah/madrasah. Oleh karena itu, Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi menyiapkan skema tingkat penerapan kurikulum, berdasarkan hasil survei yang diisi sekolah ketika mendaftar. Sekali lagi, tidak ada seleksi dalam proses pendaftaran ini. Kemendikbudristek nantinya akan melakukan pemetaan tingkat kesiapan dan menyiapkan bantuan yang sesuai kebutuhan.

Setelah kita telah memahami kriteria sekolah yang akan menerapkan kurikulum merdeka, pertanyaan lain kemudian muncul di benak kita. Apa saja yang perlu di persiapkan sekolah untuk penerapkan kurikulum medeka ini?

Hal Yang Perlu Dipersiapkan Sekolah Menerapkan Kurikulum Merdeka

1. Kepala Sekolah sebagai Pemimpin Pembelajaran

Kepala sekolah perlu mulai berperan sebagai pemimpin pembelajaran, artinya bahwa kepala sekolah sudah harus memulai untuk memprioritaskan waktu dan energinya lebih banyak untuk memandu perencanaan, pendampingan, dan refleksi proses pembelajaran baik melibatkan murid , siswa maupun orang tua siswa.

2. Perencanaan Program Sekolah yang Kolaboratif

Program sekolah yang kolaboratif bisa dipandu oleh kepala sekolah ataupun guru dengan mulai melibatkan semua guru antar mata pelajaran, dan antar kelas yang tetap berorienatasi kepada kebutuhan siswanya.

3. Memulai Berbagi Praktik Baik

Berbagi praktik baik ini dilakukan oleh guru- guru di sekolah, memungkinkan antar guru bisa saling belajar, saling merefleksikan pembelajaran yang dilakukan, baik guru sesama mata pelajaran, ataupun guru atar mata pelajaran, serta menduplikasikan program atau proyek guru lain yang disesuaikan dengan kebutuhan belajar siswa yang di ajar oleh guru.

4. Membiasakan Refleksi

Seringkali banyak hal baru yang kita coba dalam menerapkan kurikulum merdeka, seperti mulai dari pembelajaran berbasis proyek, kolaborasi antar mata pelajaran, pengaturan jam pelajaran per tahun dan lain sebagainya.

Seringkali pula mendapati tantangan di setiap prosesnya. Diperlukan kebiasaan untuk melakukan refleksi agar tidak langsung menyerah, menyalahkan keadaan jika mendapati sebuah rintangan atau kesulitan untuk beradaptasi. Refleksi digunakan untuk melakukan perbaikan pembelajaran dan kepemimpinan.

5. Peningkatan Kompetensi Guru dan Kepala Sekolah

Untuk dapat memberikan pelayanan terbaik kepada para siswa guru perlu untuk terus meningkatkan kompetensinya. Guru dan Kepala Sekolah yang kompeten diperlukan dalam menerapkan kurikulum merdeka ini. Agar memiliki kompetensi yang bagaimana? Terus belajar, salah satunya yaitu dengan mengikuti pelatihan yang sesuai dengan kebutuhan mengadakan sesi sesi berbagi.

Bapak dan Ibu perlu menemukan platform belajar dan meningkatkan kompetensi yang baik dan bagus. Salah satunya yaitu e-Guru.id yang merupakan platform yang menyediakan berbagai jenis pelatihan bersertifikat, selain pelatihan menyediakan juga seminar- seminar serta lokakarya secara gratis. Pelatihan dan seminarnya dilaksanakan secara online, yang sudah merambah ke berbagai penjuru di Indonesia.

Untuk bisa mengetahui informasi mengenai pelatihan- pelatihan, seminar serta lokakarya Bapak dan Ibu bisa mengikuti channel telegram di https://t.me/Guru_BelajarID

KABAR GEMBIRA !!!!

e-Guru.id menyelenggarakan Pelatihan Khusus Bersertifikat 90JP Dengan Judul Desain Implementasi Kurikulum Merdeka Strategi Sukses Merdeka Belajar, yang akan membahas secara tuntas Desain Implementasi Kurikulum Merdeka dengan 10 kali pertemua yang terdiri dari Teori dan praktik

 DAFTAR SEKARANG

DAFTAR SEKARANG

DAFTAR SEKARANG

dibantu mendaftar ? Silahkan bisa menghubungi: 087719662338 (Rahma)

Berita Terkait

Pengumuman Terbaru Kemendikbud Menanggapi Beredarnya Link Cek Peserta PPG  Daljab 2024
Kemdikbud Resmi Mengeluarkan Edaran Yang Dinanti Khusus Guru Non Sertifikasi 
Ternyata Ini Maksud Sekolah SD di Salatiga Study Tour Naik Pesawat Terbang
Study Tour Disebut Jadi Ladang Bisnis Sekolah
Dinas Pendidikan Jawa Tengah Larang Sekolah Gelar Study Tour
Update Terbaru 16 Mei: 100 Lebih Pemerintah Daerah Siap Salurkan TPG ke Rekening Guru. Cek Daerahmu…
Kemendikbud Imbau Para Guru Tidak Terjebak Pinjaman Online
Contoh Perbedaan Tampilan PMM-nya Bagi Guru Terpanggil dan Tidak Terpanggil PPG Daljab 2024
Berita ini 1,420 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 17 Mei 2024 - 23:37 WIB

Pengumuman Terbaru Kemendikbud Menanggapi Beredarnya Link Cek Peserta PPG  Daljab 2024

Jumat, 17 Mei 2024 - 23:29 WIB

Kemdikbud Resmi Mengeluarkan Edaran Yang Dinanti Khusus Guru Non Sertifikasi 

Jumat, 17 Mei 2024 - 23:00 WIB

Ternyata Ini Maksud Sekolah SD di Salatiga Study Tour Naik Pesawat Terbang

Jumat, 17 Mei 2024 - 22:30 WIB

Study Tour Disebut Jadi Ladang Bisnis Sekolah

Jumat, 17 Mei 2024 - 22:20 WIB

Dinas Pendidikan Jawa Tengah Larang Sekolah Gelar Study Tour

Kamis, 16 Mei 2024 - 18:35 WIB

Kemendikbud Imbau Para Guru Tidak Terjebak Pinjaman Online

Kamis, 16 Mei 2024 - 11:12 WIB

Contoh Perbedaan Tampilan PMM-nya Bagi Guru Terpanggil dan Tidak Terpanggil PPG Daljab 2024

Kamis, 16 Mei 2024 - 10:35 WIB

OJK: Profesi Guru Paling Banyak Lakukan Pinjaman Online

Berita Terbaru

PPG Angkatan 1 Kemenag Resmi Dibuka pada 15 Mei 2023, Kuota untuk 6.300 Guru Madrasah

News

Study Tour Disebut Jadi Ladang Bisnis Sekolah

Jumat, 17 Mei 2024 - 22:30 WIB