Memahami Gerakan Literasi dan Numerasi pada Peserta Didik

- Editor

Senin, 6 Juni 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Gerakan Literasi dan Numerasi – Literasi dan Numerasi menjadi komponen utama yang digunakan dalam Asesmen Kompetensi Minimum (AKM) sebagai pengganti Ujian Nasional.

Asesmen Kompetensi Minimum sendiri merupakan asesmen yang digunakan untuk mengukur kemampuan minimal yang dibutuhkan oleh peserta didik.

Dimana kemampuan minimal terdiri dari kemampuan bernalar menggunakan Bahasa (literasi), kemampuan bernalar menggunakan matematika (numerasi), serta penguatan pendidikan karakter.

Asesmen Kompetensi Minimum memiliki tujuan untuk memberikan dorongan yang lebih kuat untuk pembelajaran inovatif dan untuk mengembangkan pemikiran daripada menghafal.

Literasi dan Numerasi merupakan kemampuan berpikir tentang, dan dengan, Bahasa serta matematika yang diperlukan dalam berbagai konteks, baik personal, sosial, maupun profesional.

Literasi tidak hanya diartikan sebagai kemampuan membaca saja, akan tetapi juga kemampuan menganalisis suatu bacaan, serta memahami konsep dari tulisan tersebut. Sedangakan Numerasi merupakan kemampuan menganalisis dengan menggunakan angka.

Secara sederhana, numerasi diartikan sebagai kemampuan untuk mengaplikasikan konsep bilangan dan keterampilan operasi hitung di dalam kehidupan sehari-hari dan kemampuan untuk menginterpretasi informasi kuantitatif yang terdapat di lingkungan sekitar.

Literasi dan Numerasi menjadi kompetensi minimum atau kompetensi dasar yang dibutuhkan oleh peserta didik untuk dapat bisa belajar.

Literasi numerasi merupakan pengetahuan dan kecakapan untuk beberapa hal yaitu sebagai berikut :

  1. Menggunakan berbagai macam angka dan simbol-simbol yang terkait dengan matematika dasar untuk memecahkan masalah praktis dalam berbagai macam konteks kehidupan sehari-hari.
  2. Menganalisis informasi yang ditampilkan dalam berbagai bentuk seperti grafik, tabel, bagan, dan lain sebagainya.
  3. Menggunakan interpretasi hasil analisis tersebut untuk memprediksi dan mengambil keputusan.

Numerasi tidaklah sama dengan kompetensi matematika, keduanya berlandaskan pada pengetahuan dan keterampilan yang sama, namun perbedaannya terletak pada pemberdayaan pengetahuan dan keterampilan.

Prinsip Penerapan Literasi dan Numerasi

Terdapat beberapa prinsip dasar dalam penerapan literasi dan numerasi bagi peserta didik, yaitu sebagai berikut :

  1. Bersifat kontekstual sesuai dengan kondisi geografis, sosial budaya dan lain sebagainya.
  2. Selaras dengan cakupan materi dalam Kurikulum 2013.
  3. Saling bergantung dan memperkaya unsur literasi lainnya.

Komponen Literasi dan Numerasi

Terdapat beberapa komponen literasi numerasi yang diambil dari cakupan matematika di dalam Kurikulum 2013 yaitu sebagai berikut :

  1. Mengestimasi dan menghitung dengann bilangan bulat.
  2. Menggunakan pecahan, desimal, persen, dan perbandingan.
  3. Mengenali dan menggunakan pola dan relasi.
  4. Menggunakan penalaran spesial.
  5. Menggunakan pengukuran.
  6. Menginterpretasi informasi statistic.

Menurut Andreas Schleicher dari OECD, kemampuan numerasi yang baik merupakan proteksi terbaik terhadap angka pengangguran, penghasilan yang rendah, dan kesehatan yang buruk.

Keterampilan numerasi dibutuhkan dalam berbagai aspek kehidupan, baik di rumah, pekerjaan, ataupun masyarakat.

Kemampuan literasi secara umum dan khusus tentu saja tidak hanya berdampak bagi individu, akan tetapi juga terhadap masyarakat serta bangsa dan negara.

Kemampuan literasi memberikan kontribusi yang nyata terhadap pertumbuhan sosial, ekonomi, dan kesejahteraan bagi individu atau masyarakat.

Literasi bersifat praktis sehingga dapat digunakan dalam kehidupan sehari-hari, berkaitan dengan kewarganegaraan dengan memahami isu-isu dalam komunitas, profeional dalam pekerjaan, bersifat rekreasi seperti memahami skor dalam olahraga dan permainan, serta kultural sebagai bagian dari pengetahuan mendalam dan kebudayaan manusia madani.

Halaman Selanjutnya

Indikator Meningkatkan Literasi Numerasi

Berita Terkait

Resmi, Ini Urutan Penempatan Formasi PPPK Guru 2024, Bagaimana Peluang Guru Honorer, Negeri, Guru Swasta dan Lulusan PPG?
Tunjangan Guru Wajib Dikembalikan Jika Masalah Ini Terjadi
Data Dapodik Jadi Tanggung Jawab Guru Sendiri, Bukan Urusan Operator Sekolah
Diganti Tunjangan Lain, Bantuan untuk Guru Honorer Ini Akan Dihentikan
Mendikbud Sampaikan Ada Yang Baru Lagi dalam Kurikulum Merdeka, Guru Wajib Siap Mulai Tahun Ajaran Baru!
Siapa Cepat Dia Dapat! Begini Sistem Percepatan PPG Daljab 2024 untuk Mendapatkan Sertifikat Pendidik
Siap-Siap! Insentif Guru Non-ASN Akan Cair Mulai Bulan Juli 2024
Bocoran MenPAN RB, 2 Kategori Guru Honorer Otomatis Diangkat PPPK Tahun 2024
Berita ini 72 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 22 Mei 2024 - 19:43 WIB

Resmi, Ini Urutan Penempatan Formasi PPPK Guru 2024, Bagaimana Peluang Guru Honorer, Negeri, Guru Swasta dan Lulusan PPG?

Rabu, 22 Mei 2024 - 11:19 WIB

Tunjangan Guru Wajib Dikembalikan Jika Masalah Ini Terjadi

Rabu, 22 Mei 2024 - 10:33 WIB

Data Dapodik Jadi Tanggung Jawab Guru Sendiri, Bukan Urusan Operator Sekolah

Rabu, 22 Mei 2024 - 09:59 WIB

Diganti Tunjangan Lain, Bantuan untuk Guru Honorer Ini Akan Dihentikan

Selasa, 21 Mei 2024 - 20:35 WIB

Mendikbud Sampaikan Ada Yang Baru Lagi dalam Kurikulum Merdeka, Guru Wajib Siap Mulai Tahun Ajaran Baru!

Selasa, 21 Mei 2024 - 11:15 WIB

Siap-Siap! Insentif Guru Non-ASN Akan Cair Mulai Bulan Juli 2024

Senin, 20 Mei 2024 - 10:28 WIB

Bocoran MenPAN RB, 2 Kategori Guru Honorer Otomatis Diangkat PPPK Tahun 2024

Senin, 20 Mei 2024 - 09:21 WIB

Kabar Gembira, Secara Resmi Presiden Tetapkan Guru Sertifikasi Dapat Tambahan 2 Bulan TPG

Berita Terbaru