Hakikat Pembelajaran Inovatif dan Interaktif

- Editor

Senin, 17 Januari 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pembelajaran Inovatif – ‘Inovatif’ berasal dari bahasa Latin ‘Novus’ yang artinya baru, sedangkan ‘Interaktif’ berasal dari kata ‘Interaksi’ yang artinya saling berhubungan. Maka hakikat pembelajaran inovatif dan interaktif yakni  mengubah cara mengajar konvensional atau pembelajaran pasif menjadi pembelajaran aktif. 

Artinya selama proses pembelajaran berlangsung, peserta didik harus terlibat aktif di dalamnya melalui interaksi sosial, baik dengan guru maupun antar peserta didik itu sendiri. Dalam penerapannya, tidak harus selalu menggunakan metode yang benar-benar baru, namun lebih kepada solusi yang muncul terhadap suatu permasalahan.

Hakikat pembelajaran inovatif dan interaktif menghendaki guru bertindak hanya sebagai fasilitator yang senantiasa mendorong peserta didik untuk terlibat aktif dalam kegiatan pembelajaran. 

Jika pada zaman dahulu para guru hanya menyampaikan materi ajar untuk dihafalkan oleh peserta didik, maka tujuan pembelajaran saat ini adalah membantu peserta didik menemukan konsep materi ajar baru dengan cara yang menarik, menyenangkan, melibatkan seluruh panca indera, dan tentunya relevan dengan kehidupan sehari-hari.     

Sesuai dengan hakikatnya bahwa pembelajaran adalah akumulasi dari konsep mengajar dan konsep belajar. Yang artinya sebuah sistem pembelajaran adalah pengorganisasian terhadap manusia, pengalaman belajar, fasilitas, pengontrolan, dan prosedur yang mengatur interaksi perilaku pembelajaran untuk mencapai tujuan. 

Kegiatan pembelajaran merupakan bagian yang paling penting dalam implementasi kurikulum. Karena itu sebelum melaksanakan proses pembelajaran, seorang guru harus merancang kegiatan pembelajaran terlebih dahulu agar dapat berjalan efektif sesuai dengan tujuan pembelajaran yang diharapkan. 

Seiring perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, muncul sebuah paradigma pembelajaran inovatif dan interaktif yang menghendaki adanya peluang bagi peserta didik untuk merekonstruksi pengetahuannya secara mandiri. 

Kita tahu bahwa pada saat ini sumber belajar tidak hanya terbatas pada guru saja. Jika seorang guru selama mengajar di kelas hanya mengandalkan metode ceramah yang bersumber dari buku, menyuruh siswa untuk membaca buku itu kembali, lalu mengerjakan soal yang terdapat di buku, maka sebuah sistem pengajaran yang terbentuk hanya sekadar mentransfer ilmu pengetahuan saja. 

Lama-kelamaan peserta didik akan bosan karena tidak ada pengembangan aspek yang berarti dalam dirinya, baik secara kognitif, afektif, maupun psikomotor. 

Padahal dengan adanya media pembelajaran yang semakin beragam, bahkan memanfaatkan kecanggihan teknologi akan semakin memudahkan guru dalam merancang kegiatan pembelajaran inovatif yang dapat menumbuhkan motivasi belajar, mengembangkan potensi, dan yang paling penting sesuai dengan karakteristik belajar peserta didik. 

Pembelajaran inovatif dan interaktif menjadikan pembelajaran akan menjadi bermakna karena peserta didik lebih banyak melakukan aktivitas, terlibat interaksi secara aktif, dibandingkan dngan hanya duduk di tempat, mendengarkan penjelasan dari guru, dan menghafalkan materi. 

Pembelajaran inovatif dan interaktif hadir sebagai jawaban dari tantangan mengajar abad 21, di mana guru dituntut untuk mampu mengubah sistem pembelajaran yang tadinya terpusat pada guru, menjadi berpusat kepada peserta didik. 

Kelebihan pembelajaran inovatif dan interaktif bagi peserta didik antara lain dapat menumbuhkan sikap kemandirian belajar, membantu mengembangkan kemampuan berpikir kritis, analitis, dan kreatif, meningkatkan keterampilan berkomunikasi dan berkolaborasi, serta membantu menumbuhkan sikap percaya diri.  

Jangan lewatkan pelatihan untuk guru di bulan Januari 2022 tentang “Memahami Model Pembelajaran Inovatif dan Interaktif dalam Mengoptimalkan Proses Belajar” yang diselenggarakan oleh e-Guru.id melalui link berikut ini:

DAFTAR DIKLAT

Diklat di atas dapat diikuti secara gratis bagi member e-Guru.id. Jadilah anggota member e-Guru.id untuk mendapatkan Diklat dan Seminar Nasional Gratis setiap bulannya: 

DAFTAR MEMBER

Info lebih lanjut: 
Telegram: CS_eguruid
WhatsApp: 081575345555

Berita Terkait

Terbaru! Secara Resmi Menteri Keuangan Bagikan Info THR dan Gaji Ke-13 untuk Guru Tahun 2024
Respon Pengurus Besar PGRI Tentang e- Kinerja Guru di PMM : Guru Merasa Terbebani!
Peran Penting Guru dalam Mewujudkan Indonesia Emas 2024
Perhatian untuk Guru! Kemenag Keluarkan Pengumuman Penting Pelaksanaan UAMBN dan UN 2024
2 Kabar Gembira Terealisasi Bulan Maret untuk Guru Sertifikasi maupun Non Sertifikasi Tentang Tunjangan hingga Gaji Guru
Pertama Kali Terjadi, Cek Info GTK Ada Kabar Bahagia Untuk Guru Sertifikasi
Waspada! 5 Kategori Guru Honorer Tidak Bisa Diangkat PPPK 2024, Baik PPPK Full Time Maupun Part Time
MenPANRB: Guru PPPK dan PNS Pindah ke IKN Secara Bertahap
Berita ini 276 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 22 Februari 2024 - 11:23 WIB

Terbaru! Secara Resmi Menteri Keuangan Bagikan Info THR dan Gaji Ke-13 untuk Guru Tahun 2024

Kamis, 22 Februari 2024 - 10:59 WIB

Respon Pengurus Besar PGRI Tentang e- Kinerja Guru di PMM : Guru Merasa Terbebani!

Kamis, 22 Februari 2024 - 10:25 WIB

Peran Penting Guru dalam Mewujudkan Indonesia Emas 2024

Rabu, 21 Februari 2024 - 13:08 WIB

Perhatian untuk Guru! Kemenag Keluarkan Pengumuman Penting Pelaksanaan UAMBN dan UN 2024

Rabu, 21 Februari 2024 - 11:18 WIB

2 Kabar Gembira Terealisasi Bulan Maret untuk Guru Sertifikasi maupun Non Sertifikasi Tentang Tunjangan hingga Gaji Guru

Selasa, 20 Februari 2024 - 11:48 WIB

Waspada! 5 Kategori Guru Honorer Tidak Bisa Diangkat PPPK 2024, Baik PPPK Full Time Maupun Part Time

Selasa, 20 Februari 2024 - 11:40 WIB

MenPANRB: Guru PPPK dan PNS Pindah ke IKN Secara Bertahap

Selasa, 20 Februari 2024 - 11:11 WIB

Menjelang Pembukaan Pendaftaran, Ketahui Perbedaan PPPK Guru Full Time dan Part Time di Tahun 2024

Berita Terbaru

Edutainment

Peran Penting Guru dalam Mewujudkan Indonesia Emas 2024

Kamis, 22 Feb 2024 - 10:25 WIB