Home / Opini

Kamis, 8 April 2021 - 03:09 WIB

Guru sebagai Coach dalam Pendidikan

Guru adalah orang yang melaksanakan pendidikan, seperti di sekolah, rumah ibadah, rumah,  dan di dalam komunitas belajar lainnya. Guru merupakan pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi murid pada jalur pendidikan formal.

Saat ini guru disebut sebagai pemimpin pembelajaran yang berkaitan langsung dengan perannya dalam pendidikan yaitu seorang coach yang melakukan coaching bagi muridnya. Arti kata coach dan coaching berturut-turut diambil dari kamus bahasa Inggris-Indonesia adalah pelatih dan pembinaan.

Menurut Suwardi dan Daryanto ( 2016) guru sebagai pelatih berperan memberikan pengawasan dan peluang bagi murid untuk mengembangkan cara-cara pembelajarannya sendiri sebagai latihan untuk mencapai hasil pembelajaran yang optimal.  Tidak semata-mata menjalankan profesi, guru pun bertanggung jawab dalam tugas kemanusiaan memperlakukan muridnya sebagai mitra dalam menggali potensi dirinya.

Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen di antaranya memuat 4 Kompetensi yang harus dimiliki mencakup Pedagogik, Kepribadian, Profesional, dan Sosial. Keempat kompetensi ini menciptakan peran-peran yang berkaitan dengan tugas-tugas coach dalam memberi dukungan, bantuan , dorongan, pengawasan, dan pembinaan bagi murid untuk mendapatkan pengalaman belajar sealami mungkin dalam aktivitas pembelajaran.

Baca Juga:  Penerapan Pembelajaran Tatap Muka Terbatas Pasca Vaksinasi, Sudah Siap?

Mengapa guru harus repot-repot menjadi coach? Agar murid mendapatkan pembinaan, pendampingan, dan penguatan secara bertahap mencapai tujuan belajarnya secara maksimal sesuai kesepakatan di awal pembelajaran.

Guru harus berusaha membuat muridnya meningkatkan keterampilan memecahkan masalah. Sebab  murid masih membutuhkan dukungan dalam menghadapi kesulitan konsentrasi belajar.

Persiapan guru dalam melakukan coaching tentu saja berkaitan dengan tempat yang kondusif agar pertemuan bersama coachee berlangsung dengan terarah. Pilihlah area yang nyaman didalam maupun dapat juga di luar ruangan terhindar dari keramaian. Selain itu, jalin komunikasi yang baik dengan murid saat mencoba memberi dukungan kepada coachee. Hendaklah seorang coach memiliki kemampuan berkomunikasi yang ramah dan sabar.

Aktivitas Coaching

Bagaimana melakukan coaching? Jadwalkan pertemuan, jalin komunikasi, tetapkan tujuan dari coaching, identifikasi masalah dan solusi serta konsekuensi, susun rencana aksi dan umpan balik pada kegagalan rencana, dan akhiri dengan komitmen.  

Baca Juga:  Jumat Bersih, Salah Satu Cara Efektif Menjaga Kebersihan Lingkungan Sekolah

Jika proses coaching berlangsung lancar, maka akan memiliki dampak positif bagi coachee. Seorang murid akan berada pada keadaan merdeka belajar di mana semua kemampuan dan potensi belajarnya menjadi lebih maksimal.

Bagi pendidik yang mengembangkan peran sebagai coach membuat keempat kompetensi menjadi lebih terasah. Dampaknya aktivitas pembelajaran berlangsung dengan menyenangkan bersama murid yang mudah belajar. 

Layanan coaching bagi coachee di sekolah dapat mewujudkan Profil Pelajar Pancasila yaitu Beriman,Bertaqwa kepada Tuhan YME,dan berakhlak mulia, Mandiri, Bernalar kritis, Kreatif, Bergotong royong , dan Berkebinekaan Global. Guru harus berusaha memberikan peluang bagi murid menjadi cerdas dan berkarakter lewat proses coaching.

Jadi, tunggu apalagi ? Ayo tingkatkan peran pendidik sebagai coach untuk memperoleh generasi emas yang mampu menyelesaikan masalahnya sendiri yang berkenaan dengan pengetahuan maupun pergaulan sosialnya.

Ditulis oleh: Feronika Floren Fraulaine,S.Pd.

Share :

Baca Juga

Opini

Jiwa ‘Tut Wuri Handayani’ yang Tidak Luntur oleh Pandemi

Opini

Supervisi Sekolah Binaan Melalui Pendekatan Humanistik dan Komunikatif 

News

Bisa Dicontoh, Inilah Cara SDN 02 Jantiharjo Melakukan Sosialisasi Pencegahan Covid-19

Opini

Dukungan Sosial Orang Tua dalam Karier Anak, Perlukah?

Opini

Parkir di Sekolah Rapi, Belajar Jadi Nyaman
motivasi belajar

Opini

Cara Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa pada Pembelajaran Daring di Masa Pandemi
belajar sambil bermain

Opini

Bermain sebagai Metode Pembelajaran

Opini

Cara Mengelola Emosi Orang Tua dalam Mendampingi Belajar Anak di Masa Pandemi